Asal dan perkembangan gigi

Walaupun gigi terdiri dari jaringan tulang seperti keras, mereka sebenarnya berasal dari berbagai jaringan kulit dalam banyak cara yang sama seperti sisik placoid (dentikel) dari Dogfish dan kerabat (ikan Elasmobranch).

Hal ini cukup yakin bahwa sisik placoid dan gigi memiliki asal usul yang sama dalam lempeng tulang yang menutupi tubuh ikan primitif. Sisik placoid, seperti gigi, memiliki rongga pulpa yang dikelilingi oleh dentin dan enamel, dan, dalam bentuk hanya sedikit dimodifikasi, berfungsi sebagai gigi dalam mulut elasmobranchs.

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia
Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Bukti nyata lebih dari asal-usul gigi diperoleh dengan mempelajari perkembangan mereka di gusi. Gigi manusia terbentuk dengan cara berikut. Pada embrio awal kulit sepanjang garis depan rahang-tulang menebal dan dikenal sebagai lamina gigi.

Lamina gigi kemudian melampaui benih gigi sulung lalu dan perlahan membentuk tunas molar permanen. Ketika embrio berumur sekitar tiga bulan lamina gigi membentuk tunas gigi lebih lanjut di bagian dalam gigi susu berkembang. Ini adalah tunas gigi permanen. Mereka berkembang dalam cara yang sama seperti susu gigi tapi jauh lebih lambat.

Jaringan epitel tunas gigi tumbuh ke dalam dan membentuk struktur berbentuk lonceng di mana sekelompok sel muncul padat dan disebut simpul enamel. Di bawah simpul ini, sel-sel jaringan ikat menjadi padat, membentuk awal dari tubuh gigi, papilla gigi.

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia
Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Sel-sel dari papilla tumbuh dan berkembang biak dan mendorong di bawah simpul enamel, membentuk struktur gigi berbentuk sederhana. Sel-sel dari simpul enamel mendapatkan lebih besar dan mulai menghasilkan enamel sementara beberapa sel dari papilla mulai melepaskan dentin.

Untuk meletakkan bahan keras yang baik dan impregnasi dengan kalsium dan mineral lainnya, garam dan vitamin – terutama vitamin D – yang diperlukan dalam darah. Lapisan keras yang pertama disimpan pada sekitar 20 minggu tua dimana saat tulang rahang telah mulai terbentuk seperti secangkir sekitar gigi berkembang.

Lebih enamel dan dentin diproduksi sampai mahkota gigi selesai. Waktu yang diperlukan tergantung pada pada jenis gigi tetapi ketika mahkota selesai meletus gigi (yaitu, menerobos permukaan gusi) oleh pertumbuhan akar. Yang terakhir terus tumbuh untuk sementara waktu sampai benar-benar terbungkus dalam tulang rahang yang telah tumbuh di sekitar itu.

Semen yang dihasilkan oleh jaringan papilla ketika akar mulai tumbuh. Ketika akar sepenuhnya terbentuk pembukaan rongga pulpa menutup sehingga perpindahan nutrisi sangat sedikit dapat terjadi. Pertumbuhan kemudian berhenti meskipun jaringan masih menerima cukup makanan untuk tetap hidup.

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia
Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Gigi permanen terus berkembang secara perlahan di bawah gigi susu. Ketika mahkota gigi tetap sepenuhnya terbentuk, akar mulai tumbuh. Hal ini menyebabkan peningkatan tekanan pada dasar gigi susu.

Hasilnya adalah membran periodontal dan semen dan bahkan bagian dari akar gigi susu dipecah oleh enzim dan oleh sel pembilasan khusus, yang disebut makrofag, yang menyerap materi dengan cara dari amuba makan.

Ketika semen dan membran sudah tidak ada keterikatan kuat dari gigi ke rahang – gigi sebenarnya menjadi longgar dan akhirnya jatuh, meninggalkan jalan yang jelas untuk gigi permanen yang sekarang berkembang cepat tumbuh melalui gusi untuk mengambil nya tempat di barisan gigi dewasa.

Ketika telah mencapai ukuran besar dan kuat tertanam dalam soketnya, gigi berhenti tumbuh karena pembukaan rongga pulpa menutup seperti pada gigi susu.
Permen karet adalah massa padat, jaringan fibrosa yang melekat pada tulang rahang. Hal ini terus-menerus dengan membran periodontal pada soket gigi yang memasok makanan dan oksigen melalui suplai darah yang kaya.

Organ Sistem limfatik dan fungsinya

Sistem limfatik (atau limfatik) adalah jaringan tabung tipis yang cabang, seperti pembuluh darah, ke dalam jaringan di seluruh tubuh. Sistem limfatik membawa getah bening, tidak berwarna, berasal cairan encer dari cairan interstitial (cairan dalam jaringan). Seiring jaringan ini kapal adalah organ kecil yang disebut kelenjar getah bening.

Kelompok kelenjar getah bening ditemukan di ketiak, selangkangan, leher, dada, dan perut. Sistem limfatik, yang mengangkut sel melawan infeksi yang disebut limfosit, terlibat dalam penghapusan benda asing dan puing-puing sel oleh fagosit (sel yang menelan) dan merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh.

Ketika tubuh sedang melawan infeksi, limfosit ini berkembang biak dengan cepat dan menghasilkan pembengkakan karakteristik dari kelenjar getah bening. Jaringan limfatik juga ditemukan di bagian lain dari tubuh, termasuk perut, usus, dan kulit. Bagian lain dari sistem limfatik adalah limpa, timus, tonsil, dan sumsum tulang.

Timus dan sumsum tulang adalah organ limfatik utama. Limfosit yang diproduksi oleh sel-sel induk dalam sumsum tulang dan kemudian bermigrasi ke timus baik atau sumsum tulang di mana mereka dewasa. T-limfosit menjalani pematangan di timus (maka nama mereka), dan B-limfosit menjalani pematangan di sumsum tulang. Setelah pematangan, baik B- dan T-limfosit beredar di getah bening dan menumpuk di organ limfoid sekunder, di mana mereka menunggu pengakuan antigen.

Limpa, kelenjar getah bening, dan jaringan limfoid aksesori (termasuk amandel dan usus buntu) adalah organ limfoid sekunder. Organ-organ ini berisi perancah yang mendukung beredar B dan T-limfosit dan sel kekebalan lainnya seperti makrofag dan sel dendritik. Ketika mikroorganisme menyerang tubuh atau tubuh pertemuan antigen lainnya (seperti serbuk sari), antigen diangkut dari jaringan ke getah bening.

Getah bening yang dilakukan dalam pembuluh getah bening ke kelenjar getah bening regional. Di kelenjar getah bening, makrofag dan sel dendritik yang telah phagocytosed (ditelan) antigen, proses mereka, dan menyajikan antigen ke limfosit, yang kemudian dapat mulai memproduksi antibodi atau berfungsi sebagai sel memori untuk mengenali antigen lagi di masa depan.

Limpa mengandung limfosit yang menyaring aliran darah daripada limfatik. Dengan demikian, limpa memiliki kepentingan dalam memerangi infeksi yang telah menginvasi darah.

Jaringan limfoid aksesori bertindak sebagai penghalang di sepanjang titik masuk untuk infeksi, seperti paru-paru, sistem reproduksi, dan usus.
Sel dan molekul dari sistem kekebalan tubuh

Respon imun dimediasi oleh berbagai sel, dan oleh molekul terlarut yang dilepaskannya. Meskipun leukosit adalah pusat untuk semua respon imun, sel-sel lain juga berpartisipasi, dengan sinyal ke limfosit dan menanggapi sitokin (kurir kimia) yang dirilis oleh limfosit T dan makrofag.

Pengertian Fagosit

Fagosit adalah sel yang mencerna (dan menghancurkan) benda asing, seperti mikroorganisme atau puing-puing melalui proses yang dikenal sebagai fagositosis, di mana sel-sel ini menelan dan membunuh sel-sel menyinggung oleh pencernaan seluler. Fagosit ini sangat berguna sebagai respon sistem kekebalan awal kerusakan jaringan. Ada dua jenis fagosit, leukosit polimorfonuklear dan makrofag, dan masing-masing memiliki peran penting dalam sistem kekebalan tubuh. Sementara leukosit polimorfonuklear biasanya merespon dengan cepat dan efisien untuk menyerang patogen; mereka terutama disesuaikan untuk respon jangka pendek. Makrofag, di sisi lain, awalnya lambat untuk bereaksi, tetapi mampu engulfing dan mencerna hampir semua agen asing, dan terakhir untuk jangka waktu yang lama.

Pengertian Makrofag

Makrofag adalah bagian penting dari respon imun terhadap TB dan penyakit mikobakteri lainnya (yaitu kusta). Fagosit berfungsi sebagai link penting antara imunitas bawaan dan  adaptif dari sistem kekebalan tubuh. Makrofag disesuaikan terutama untuk pertempuran berkelanjutan terhadap agen-agen asing. Selain itu, mereka membantu untuk membersihkan dan menghilangkan jaringan yang rusak. Makrofag dewasa, yang beredar dalam aliran darah, disebut monosit. Makrofag ini tidak dapat langsung bereaksi, tetapi setelah mereka telah mengembangkan, mereka sering disebut sebagai ‘mesin membunuh’ mereka bertindak dengan phagocytising dan menghancurkan apa pun yang tidak diakui sebagai milik tubuh.

Perbedaan antara Neutrofil dan Makrofag

Neutrofil dan makrofag keduanya bertanggung jawab untuk fagositosis dan membunuh mikroorganisme, makrofag juga mengaktifkan sel T dan memulai respon imun. Keduanya juga diproduksi oleh nenek moyang yang berbeda, (neutrofil oleh prekursor umum granulosit dan makrofag oleh dan prekursor diketahui yang kemudian menjadi monosit (makrofag dewasa). Dan untuk mengamatai perbedaan lainnya silah simak uraian berikut ini.

Neutrofil

Neutrofil (bahasa Inggris: neutrophil, polymorphonuclear neutrophilic leukocyte, PMN) adalah bagian sel darah putih dari kelompok granulosit. Bersama dengan dua sel granulosit lain: eosinofil dan basofil yang mempunyai granula pada sitoplasma, disebut juga polymorphonuclear karena bentuk inti sel mereka yang aneh. Granula neutrofil berwarna merah kebiruan dengan 3 inti sel.

Neutrofil berhubungan dengan pertahanan tubuh terhadap infeksi bakteri dan proses peradangan kecil lainnya, serta menjadi sel yang pertama hadir ketika terjadi infeksi di suatu tempat. Dengan sifat fagositik yang mirip dengan makrofaga, neutrofil menyerang patogen dengan serangan respiratori menggunakan berbagai macam substansi beracun yang mengandung bahan pengoksidasi kuat, termasuk hidrogen peroksida, oksigen radikal bebas, dan hipoklorit.

Rasio sel darah putih dari neutrofil umumnya mencapai 50-60%. Sumsum tulang normal orang dewasa memproduksi setidaknya 100 miliar neutrofil sehari, dan meningkat menjadi sepuluh kali lipatnya juga terjadi inflamasi akut.

Setelah lepas dari sumsum tulang, neutrofil akan mengalami 6 tahap morfologis: mielocit, metamielocit, neutrofil non segmen (band), neutrofil segmen. Neutrofil segmen merupakan sel aktif dengan kapasitas penuh, yang mengandung granula sitoplasmik (primer atau azurofil, sekunder, atau spesifik) dan inti sel berongga yang kaya kromatin. Sel neutrofil yang rusak terlihat sebagai nanah.

Makrofag

Makrofag (bahasa Inggris: macrophage, MAC, bahasa Yunani: makros, “pemakan besar” dan bahasa Yunani: phagein, “makan”) adalah sel pada jaringan yang berasal dari sel darah putih yang disebut monosit. Monosit dan makrofag merupakan fagosit, berfungsi terutama pada pertahanan tidak spesifik. Peran makrofag adalah untuk memfagositosis seluler dan patogen serta untuk menstimulasikan limfosit dan sel imun lainnya untuk merespon patogen.

Makrofag berasal dari monosit yang terdapat pada sirkulasi darah, yang menjadi dewasa dan terdiferensiasi dan kemudian bermigrasi ke jaringan. Makrofag dapat ditemukan dalam jumlah besar terutama pada jaringan penghubung, seperti yang terhubung dengan saluran pencernaan, di dalam paru-paru (di dalam cairan tubuh maupun alveoli), dan sepanjang pembuluh darah tertentu di dalam hati seperti sel Kupffer, dan pada keseluruhan limpa tempat sel darah yang rusak didaur keluar tubuh. Makrofag jenis ini dinamakan makrofag residen yang sudah terdiferensiasi penuh.

Makrofag mampu bermigrasi hingga keluar sistem vaskuler dengan melintasi membran sel dari pembuluh kapiler dan memasuki area antara sel yang sedang diincar oleh patogen. Neutrofil adalah fagosit yang paling efisien disusul oleh makrofag, dan bisa mencerna sejumlah besar bakteri atau sel lainnya. Pengikatan molekul bakteri ke reseptor permukaan makrofag memicu proses penelanan dan penghancuran bakteri melalui “serangan respiratori”, menyebabkan pelepasan spesi oksigen reaktif (ROS). Patogen juga menstimulasi makrofag untuk menghasilkan kemokin, yang memanggil sel fagosit lain di sekitar wilayah terinfeksi.

Selain berperan sebagai fagosit, makrofag juga bisa berperan sebagai sel penyaji antigen (APC). Peran makrofag sebagai APC tampak pada fungsi efektor, namun kurang bermakna pada aktivasi limfosit naif. Makrofag tidak teraktivasi oleh stimulasi sejumlah sitokin seperti TNFα, IL-1β, IL-15 dan IL-8.

Perbedaan Neutrofil dan Makrofag

  1. Makrofag dapat hidup lebih lama daripada neutrofil.
  2. Karena makrofag lebih besar dari neutrofil, mereka dapat fagosit patogen lebih banyak penyerang daripada neutrofil.
  3. Setelah infeksi, neutrofil mendominasi lokasi yang terinfeksi awal sementara makrofag mendominasi lokasi yang terinfeksi di tahap-tahap selanjutnya (1 sampai 2 hari setelah infeksi).
  4. Tidak seperti neutrofil, makrofag dapat menyajikan fragmen antigen ke limfosit T dalam molekul konteks MHC (Major Histocompatibility Complex) kelas II setelah menelan sel-sel bakteri.
  5. Tidak seperti makrofag, neutrofil dengan inti multilobed. Inti dari makrofag besar dan berbentuk bulat.