jelaskan secara singkat cara kerja baterai

Anda menggunakannya untuk memberi daya sejumlah peralatan di rumah. Anda juga dapat menemukannya di banyak gadget yang dikendalikan dari jarak jauh. Tonton video ini untuk mempelajari tentang baterai yang menggerakkan mobil remote control Anda, remote TV, atau bahkan PSP Anda. Lihat apa yang terjadi dalam pembuatannya dan bagaimana semuanya datang bersama untuk memberi Anda kekuatan itu.

Dapatkah Anda membayangkan dunia di mana semua peralatan listrik harus dicolokkan?

Senter, ponsel, dan mainan akan ditambatkan ke outlet listrik, membuat mereka kikuk dan tidak nyaman.

Baterai memberikan sumber energi yang mudah dan portabel untuk menyalakan perangkat tanpa kabel atau kabel.
Jadi bagaimana cara kerja baterai?

Sel kering adalah jenis baterai yang umum digunakan saat ini. Pada dasarnya mengubah energi kimia yang tersimpan menjadi energi listrik.

Dalam istilah paling dasar, sel baterai terdiri dari tiga komponen:
– Anoda (muatan negatif)
– Katoda (muatan positif)
– dan elektrolit

Dalam sel kering, Seng adalah anoda (-), inti grafit adalah katoda (+) dan pasta Amonium Klorida bertindak sebagai elektroda.

Karena reaksi kimia dalam baterai anoda membangun kelebihan elektron. Ini menyebabkan perbedaan listrik antara anoda dan katoda. Elektron ingin mengatur ulang diri mereka dan menggantikan elektron ekstra di katoda. Namun, elektrolit memastikan elektron tidak dapat melakukan perjalanan langsung ke katoda.

Ketika sirkuit ditutup (dengan bantuan “jalur konduktif” antara anoda dan katoda), elektron dapat melakukan perjalanan ke katoda. Ini, pada gilirannya memberikan kekuatan pada alat apa pun yang ditempatkan di sepanjang jalan.

Inilah cara kerja baterai.

Seiring waktu proses elektro-kimia ini mengubah susunan kimia di anoda dan katoda dan akhirnya mereka berhenti menyediakan elektron.

Dan ini adalah bagaimana baterai “mati.”

Baterai memberi kita sumber daya seluler, yang memungkinkan kenyamanan modern.

Bahaya Baterai Bagi Lingkungan

Meningkatnya permintaan global untuk baterai sebagian besar disebabkan oleh peningkatan yang cepat dalam penggunaan produk-produk konsumsi daya portabel seperti telepon seluler dan kamera video, mainan dan komputer laptop.

Setiap tahun konsumen membuang miliaran baterai, semua mengandung bahan beracun atau korosif. Beberapa baterai mengandung logam beracun seperti kadmium dan merkuri, timbal dan lithium, yang menjadi limbah berbahaya dan menimbulkan ancaman terhadap kesehatan dan lingkungan jika tidak dibuang dengan benar.

Produsen dan pengecer bekerja terus menerus untuk mengurangi dampak lingkungan dari baterai dengan menghasilkan desain yang lebih dapat didaur ulang dan mengandung lebih sedikit bahan beracun.

Dampak lingkungan global baterai dinilai dalam empat indikator utama. Indikator-indikator ini lebih lanjut membedakan dampak dari baterai sekali pakai dan yang dapat diisi ulang.

Konsumsi Sumber Daya Alam

Produksi, transportasi, dan distribusi baterai mengkonsumsi sumber daya alam, sehingga berkontribusi pada peningkatan penipisan sumber daya alam.

Baterai yang dapat diisi ulang mengkonsumsi lebih sedikit sumber daya alam tak terbarukan daripada baterai sekali pakai karena lebih sedikit baterai yang dapat diisi ulang yang diperlukan untuk menyediakan jumlah energi yang sama.

Perubahan Iklim dan Pemanasan Global

Peningkatan suhu rata-rata permukaan Bumi disebabkan oleh peningkatan efek gas rumah kaca. Pembuatan dan transportasi baterai memancarkan knalpot dan polutan lainnya ke atmosfer, sehingga berkontribusi pada efek rumah kaca.

Per unit energi yang dikirimkan, baterai yang dapat diisi ulang berkontribusi lebih kecil terhadap pemanasan global daripada baterai sekali pakai. Ini karena emisi gas rumah kaca kurang dikaitkan dengan pembuatan dan transportasi baterai yang dapat diisi ulang.

Polusi Asap Fotokimia Dan Pengasaman Udara

Polusi knalpot menjalani reaksi fotokimia yang menghasilkan bahan kimia beracun termasuk ozon, gas berbahaya lainnya dan zat partikulat. Inversi termal yang terkait dengan kota-kota besar dapat menyebabkan penumpukan kabut asap fotokimia yang berbahaya, yang diketahui menyebabkan kematian manusia.

Asidifikasi udara adalah akumulasi zat asam dalam partikel atmosfer. Partikel-partikel ini, yang diendapkan oleh hujan, berdampak pada tanah dan ekosistem. Baterai yang dapat diisi ulang berkontribusi lebih sedikit terhadap efek atmosfer ini daripada baterai sekali pakai karena mereka berkontribusi lebih sedikit terhadap polusi udara.

Ekotoksisitas Dan Polusi Air

Potensi risiko beracun terkait dengan emisi bahan kimia baterai ke ekosistem akuatik. Penanganan yang salah atau tidak berhati-hati terhadap baterai limbah dapat menyebabkan pelepasan cairan korosif dan logam terlarut yang beracun bagi tanaman dan hewan.

Pembuangan baterai yang tidak benar di lokasi TPA dapat mengakibatkan pelepasan zat beracun ke dalam air tanah dan lingkungan.

Mendaur ulang

Sekitar 90 persen baterai timbal-asam sekarang didaur ulang. Perusahaan reklamasi mengirim baterai yang hancur ke fasilitas untuk diproses ulang dan diproduksi menjadi produk baru.

Baterai berbasis non-otomotif, yang diterima oleh banyak perusahaan otomotif dan agen limbah, tunduk pada proses daur ulang yang sama. Beberapa perusahaan reklamasi di AS kini memproses semua jenis baterai sel kering, baik sekali pakai maupun yang dapat diisi ulang, termasuk alkalin dan karbon-seng, oksida merkuri dan oksida perak, seng-udara dan lithium.