Faktor Abiotik & Biotik Wilayah Kutub

Daerah kutub meliputi area dunia yang mengelilingi Kutub Utara dan Selatan yang terletak di dalam Lingkaran Arktik di utara dan Lingkaran Antartika di selatan. Kondisi di kutub sangat keras, tetapi daerah kutub jauh dari tidak bernyawa. Interaksi antara makhluk hidup dan benda mati membentuk kerangka ekosistem di bioma ini.

Bioma Tundra

Ekologi daerah kutub diklasifikasikan sebagai tundra. Temperatur dingin, sedikit curah hujan, dataran tanpa pohon dan kurangnya keanekaragaman hayati menentukan bioma ini. Musim tanam sangat singkat, dan populasi dapat bervariasi secara dramatis berdasarkan ketersediaan sumber daya pada waktu tertentu. Tundra Arktik terdiri dari Kutub Utara, ditemukan di bagian yang tertutup es dari Samudra Arktik, dan pantai paling utara di Amerika Utara, Eropa dan Asia. Tundra dari wilayah Kutub Selatan meliputi benua Antartika dan pulau-pulau Antartika di sekitarnya.

Faktor Biotik

Makhluk hidup membentuk faktor biotik suatu ekosistem. Tumbuhan dan hewan memiliki adaptasi untuk bertahan hidup dalam kondisi dingin dan kering. Bulu tebal dan lapisan lemak atau bulu penyekat membantu kelangsungan hidup hewan. Hewan yang biasa ditemukan di tundra Arktik termasuk herbivora seperti tikus, hares dan karibu, dan karnivora seperti rubah, beruang kutub, serigala dan walrus. Beberapa spesies burung berkembang di sini termasuk terns, camar dan elang. Beberapa serangga berhasil di Kutub Utara, seperti nyamuk dan lalat hitam. Hewan memanfaatkan sebagian besar waktu singkat dari kehangatan relatif dengan mereproduksi dan membesarkan anak-anak mereka dengan cepat. Kebanyakan tanaman adalah tanaman keras, yang memungkinkan mereka untuk bereproduksi dengan mengirimkan pelari, yang diperlukan karena memproduksi buah membutuhkan waktu dan menggunakan banyak nutrisi. Tanaman seperti rumput pendek, semak rendah dan lumut tumbuh dekat dengan tanah untuk menghemat energi untuk reproduksi dan tetap terlindung dari angin.

Tundra Antartika memiliki keanekaragaman yang lebih sedikit daripada susunan spesies darat di Arktik. Hanya beberapa spesies lumut, alga, lumut, dan tanaman berbunga yang hidup di sini. Jumlah spesies terestrial yang jarang meliputi tungau, kutu, dan spesies lalat tanpa sayap. Sebagian besar hewan di wilayah Antartika hidup di atau dekat laut. Hewan laut termasuk paus, anjing laut, penguin, cumi-cumi, ikan, dan krill kecil.

Faktor Abiotik

Faktor abiotik yang mempengaruhi kehidupan di daerah kutub termasuk suhu, sinar matahari dan curah hujan. Lapisan atas tanah tetap beku sepanjang tahun, yang mencegah pertumbuhan tanaman dengan akar yang dalam seperti pohon. Kutub menerima sinar matahari yang lemah saat dimiringkan dari matahari. Pengurangan cahaya siang selama setengah tahun membatasi jenis tanaman yang dapat tumbuh di lingkungan ini. Ketika dimiringkan ke arah matahari, peningkatan jam siang hari memicu pertumbuhan yang cepat karena tumbuhan dan hewan memanfaatkan jam siang ekstra. Meskipun terdapat begitu banyak salju dan es di daerah kutub, daerah ini tidak menerima banyak curah hujan dan seperti gurun yang dingin.

Arus Laut

Arus laut adalah faktor abiotik yang penting dalam bioma Arktik dan Antartika karena sebagian besar keanekaragaman hayati di sekitar kutub didasarkan pada kehidupan laut. Arus laut membawa nutrisi dan organisme kecil yang membentuk pasokan makanan bagi organisme ekosistem ini. Dalam air laut yang dingin, es yang terbentuk di permukaan menyebabkan peningkatan salinitas di air sekitarnya, yang meningkatkan kepadatannya. Air yang padat dan asin meresap, memungkinkan air yang asin lebih sedikit bersirkulasi. Aliran air mengedarkan nutrisi dan karbon dioksida. Air padat nutrisi di dasar laut dibawa ke permukaan dengan arus upwelling untuk menyediakan sumber daya bagi hewan yang tinggal di permukaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *