Pengertian Imunitas aktif dan pasif dan fungsinya

Ada dua mekanisme dasar untuk memperoleh imunitas – aktif dan pasif. Imunitas aktif, perlindungan yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh sendiri orang tersebut. Jenis imunitas ini biasanya permanen. Imunitas pasif, perlindungan oleh produk yang dihasilkan oleh hewan atau manusia, dan ditransfer ke manusia lain, biasanya dengan injeksi. Imunitas pasif sering memberikan perlindungan yang efektif, tapi perlindungan ini berkurang (menghilang) seiring waktu, biasanya beberapa minggu atau bulan.

Imunitas pasif adalah transfer antibodi yang dihasilkan oleh satu manusia atau lainnya hewan yang lain. Imunitas pasif memberikan perlindungan terhadap beberapa infeksi, tetapi perlindungan ini bersifat sementara. Antibodi akan menurunkan selama periode minggu ke bulan dan penerima tidak akan lagi dilindungi.

Bentuk yang paling umum dari imunitas pasif adalah bayi yang menerima dari induknya. Antibodi yang diangkut melintasi plasenta selama 1-2 bulan terakhir kehamilan. Antibodi ini akan melindungi bayi dari penyakit tertentu untuk sampai satu tahun. Perlindungan yang lebih baik terhadap beberapa penyakit (misalnya, campak, rubella, tetanus) daripada yang lain (misalnya, polio, pertusis).

Imunitas aktif adalah stimulasi sistem kekebalan tubuh untuk memproduksi-antigen spesifik humoral (antibodi) dan imunitas seluler. Tidak seperti imunitas pasif, yang bersifat sementara, kekebalan aktif biasanya berlangsung selama bertahun-tahun, sering untuk seumur hidup. Salah satu cara untuk memperoleh kekebalan aktif adalah memiliki penyakit alami. Secara umum, setelah orang sembuh dari penyakit menular, mereka akan kebal terhadap penyakit tersebut selama sisa hidup mereka. Pertusis adalah pengecualian.

Kegigihan perlindungan selama bertahun-tahun setelah infeksi ini dikenal sebagai memori imunologi. Setelah pemaparan dari sistem kekebalan tubuh terhadap antigen, sel-sel tertentu (B-sel memori) terus beredar dalam darah (dan juga berada di sumsum tulang) selama bertahun-tahun. Setelah kembali paparan antigen, sel-sel memori ini mulai meniru dan memproduksi antibodi yang sangat cepat untuk membangun kembali perlindungan.

Cara lain untuk menghasilkan Imunitas aktif adalah dengan vaksinasi. Vaksin berinteraksi dengan sistem kekebalan tubuh dan sering menghasilkan respon imun yang sama dengan yang dihasilkan oleh infeksi alami, tetapi tidak tunduk penerima untuk penyakit dan komplikasi potensinya. Vaksin menghasilkan memori imunologi serupa dengan yang diperoleh dengan memiliki penyakit alami.

Banyak faktor yang dapat mempengaruhi respon imun terhadap vaksinasi. Ini termasuk keberadaan antibodi maternal, sifat dan dosis antigen, rute pemberian, dan adanya bahan pembantu (misalnya bahan aluminium yang mengandung ditambahkan untuk meningkatkan imunogenisitas vaksin). Faktor-faktor seperti usia, faktor gizi, genetika, stres psikologis berkepanjangan dan penyakit hidup bersama tuan rumah, juga dapat mempengaruhi respon.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *