Asal dan perkembangan gigi

Walaupun gigi terdiri dari jaringan tulang seperti keras, mereka sebenarnya berasal dari berbagai jaringan kulit dalam banyak cara yang sama seperti sisik placoid (dentikel) dari Dogfish dan kerabat (ikan Elasmobranch).

Hal ini cukup yakin bahwa sisik placoid dan gigi memiliki asal usul yang sama dalam lempeng tulang yang menutupi tubuh ikan primitif. Sisik placoid, seperti gigi, memiliki rongga pulpa yang dikelilingi oleh dentin dan enamel, dan, dalam bentuk hanya sedikit dimodifikasi, berfungsi sebagai gigi dalam mulut elasmobranchs.

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia
Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Bukti nyata lebih dari asal-usul gigi diperoleh dengan mempelajari perkembangan mereka di gusi. Gigi manusia terbentuk dengan cara berikut. Pada embrio awal kulit sepanjang garis depan rahang-tulang menebal dan dikenal sebagai lamina gigi.

Lamina gigi kemudian melampaui benih gigi sulung lalu dan perlahan membentuk tunas molar permanen. Ketika embrio berumur sekitar tiga bulan lamina gigi membentuk tunas gigi lebih lanjut di bagian dalam gigi susu berkembang. Ini adalah tunas gigi permanen. Mereka berkembang dalam cara yang sama seperti susu gigi tapi jauh lebih lambat.

Jaringan epitel tunas gigi tumbuh ke dalam dan membentuk struktur berbentuk lonceng di mana sekelompok sel muncul padat dan disebut simpul enamel. Di bawah simpul ini, sel-sel jaringan ikat menjadi padat, membentuk awal dari tubuh gigi, papilla gigi.

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia
Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Sel-sel dari papilla tumbuh dan berkembang biak dan mendorong di bawah simpul enamel, membentuk struktur gigi berbentuk sederhana. Sel-sel dari simpul enamel mendapatkan lebih besar dan mulai menghasilkan enamel sementara beberapa sel dari papilla mulai melepaskan dentin.

Untuk meletakkan bahan keras yang baik dan impregnasi dengan kalsium dan mineral lainnya, garam dan vitamin – terutama vitamin D – yang diperlukan dalam darah. Lapisan keras yang pertama disimpan pada sekitar 20 minggu tua dimana saat tulang rahang telah mulai terbentuk seperti secangkir sekitar gigi berkembang.

Lebih enamel dan dentin diproduksi sampai mahkota gigi selesai. Waktu yang diperlukan tergantung pada pada jenis gigi tetapi ketika mahkota selesai meletus gigi (yaitu, menerobos permukaan gusi) oleh pertumbuhan akar. Yang terakhir terus tumbuh untuk sementara waktu sampai benar-benar terbungkus dalam tulang rahang yang telah tumbuh di sekitar itu.

Semen yang dihasilkan oleh jaringan papilla ketika akar mulai tumbuh. Ketika akar sepenuhnya terbentuk pembukaan rongga pulpa menutup sehingga perpindahan nutrisi sangat sedikit dapat terjadi. Pertumbuhan kemudian berhenti meskipun jaringan masih menerima cukup makanan untuk tetap hidup.

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Susunan_Gigi_Pada_Mamalia
Susunan_Gigi_Pada_Mamalia

Gigi permanen terus berkembang secara perlahan di bawah gigi susu. Ketika mahkota gigi tetap sepenuhnya terbentuk, akar mulai tumbuh. Hal ini menyebabkan peningkatan tekanan pada dasar gigi susu.

Hasilnya adalah membran periodontal dan semen dan bahkan bagian dari akar gigi susu dipecah oleh enzim dan oleh sel pembilasan khusus, yang disebut makrofag, yang menyerap materi dengan cara dari amuba makan.

Ketika semen dan membran sudah tidak ada keterikatan kuat dari gigi ke rahang – gigi sebenarnya menjadi longgar dan akhirnya jatuh, meninggalkan jalan yang jelas untuk gigi permanen yang sekarang berkembang cepat tumbuh melalui gusi untuk mengambil nya tempat di barisan gigi dewasa.

Ketika telah mencapai ukuran besar dan kuat tertanam dalam soketnya, gigi berhenti tumbuh karena pembukaan rongga pulpa menutup seperti pada gigi susu.
Permen karet adalah massa padat, jaringan fibrosa yang melekat pada tulang rahang. Hal ini terus-menerus dengan membran periodontal pada soket gigi yang memasok makanan dan oksigen melalui suplai darah yang kaya.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *