fungsi paru paru pada sistem pernapasan

Paru-paru ditemukan di dada di sisi kanan dan kiri. Di bagian depan mereka membentang dari tepat di atas klavikula (tulang selangka) di bagian atas dada sampai sekitar tulang rusuk keenam bawah.

Di bagian belakang dada paru-paru menyelesaikan sekitar tulang rusuk kesepuluh. Pleura (selaput pelindung yang menutupi paru-paru) terus turun ke tulang rusuk kedua belas. Dari depan ke belakang paru-paru mengisi tulang rusuk, namun dipisahkan oleh jantung, yang terletak di antara mereka.

Udara yang kita hirup masuk hidung, mengalir melalui faring (tenggorokan) dan laring (kotak suara) dan memasuki trakea (tenggorokan). Trakea akhirnya terbagi menjadi dua bagian yang disebut bronkus. Bronkus utama kanan (bronkus adalah kata untuk salah satu bronkus) memasok paru-paru kanan; bronkus utama kiri memasok paru-paru kiri. Bronkus ini kemudian pergi untuk membagi menjadi bronki kecil. Akhirnya, bronkus menjadi dikenal sebagai bronkiolus – tabung udara terkecil di paru-paru. Sistem tabung udara dapat dianggap sebagai pohon terbalik, dengan trakea menjadi batang utama dan bronkus dan bronkiolus menjadi cabang. Istilah medis untuk semua tabung udara ‘saluran pernapasan’.

Pada akhir bronkiolus terkecil adalah alveoli. Alveoli adalah kantung kecil yang dilapisi oleh lapisan sangat tipis dari sel. Mereka juga memiliki suplai darah yang sangat baik. Alveoli kecil adalah tempat di mana oksigen memasuki darah dan di mana karbon dioksida (CO2) meninggalkan darah.
Paru-paru dibagi menjadi bagian-bagian yang berbeda dengan apa yang dikenal sebagai celah. Fisura pemisahan dari jaringan paru-paru yang membagi paru-paru menjadi lobus. Paru kanan memiliki tiga lobus disebut atas, tengah dan lobus bawah. Paru-paru kiri hanya memiliki dua lobus, atas dan bawah.

Apa yang paru-paru lakukan?

adalah untuk membantu oksigen dari udara yang kita hirup masuk sel darah merah. Sel darah merah kemudian membawa oksigen ke seluruh tubuh untuk digunakan dalam sel-sel yang ditemukan di organ dan jaringan kami. Paru-paru juga membantu tubuh untuk menyingkirkan gas CO2 ketika kita bernafas. Ada sejumlah pekerjaan lainnya yang dilakukan oleh paru-paru yang meliputi:

     Mengubah pH darah (apakah darah lebih asam atau alkali) dengan meningkatkan atau menurunkan jumlah CO2 dalam tubuh.
     Menyaring gumpalan darah kecil terbentuk di pembuluh darah.
     Menyaring gelembung gas kecil yang mungkin terjadi dalam aliran darah.
     Konversi bahan kimia dalam darah yang disebut angiotensin I menjadi angiotensin II. Zat kimia ini penting dalam mengontrol tekanan darah.

Bagaimana kerja paru-paru dan bernapas ?

Bernapas dalam disebut inhalasi. Untuk udara mengalir ke paru-paru harus ada perbedaan dalam tekanan udara di paru-paru dan tekanan luar. Air terdiri dari partikel-partikel kecil termasuk oksigen. Jika partikel ini diselenggarakan bersama-sama, dalam botol misalnya, mereka mendorong di sisi botol. Ini ‘push’ adalah apa yang dikenal sebagai tekanan.

Jika ukuran botol dan jumlah udara di dalamnya tetap sama, tekanan dalam botol akan tetap sama. Tapi tekanan di dalam botol bisa berubah. Jika ukuran meningkat botol tanpa membiarkan lebih banyak udara masuk, tekanan dalam botol turun. Hal ini karena ada lebih sedikit partikel dalam daripada di luar. Jika Anda kemudian dihapus tutupnya, udara akan mengalir ke dalam botol. Hal ini akan membuat tekanan di dalam sama dengan luar.

Loading...

Mendapatkan udara segar ke paru-paru bekerja pada prinsip yang sama. Untuk inhalasi terjadi, paru-paru harus mendapatkan lebih besar. Hal ini akan menurunkan tekanan di dalam paru-paru dibandingkan dengan luar. Air bergegas ke paru-paru untuk membuat tekanan sama – napas dalam.

Ukuran paru-paru Anda bervariasi sesuai dengan apa yang Anda lakukan. Tubuh memiliki satu set khusus otot-otot yang membantu untuk membuat peningkatan dalam ukuran paru-paru. Otot yang paling penting dari inhalasi adalah diafragma. Ditemukan di bawah paru-paru, diafragma adalah otot berbentuk kubah. Ketika ini kontrak otot (mendapat ketat), itu merata dan peningkatan paru-paru dalam ukuran. Selama latihan diafragma merata lebih dari ketika Anda sedang beristirahat. Hal ini menyebabkan paru-paru untuk memperluas lebih, menyebabkan lebih banyak udara mengalir masuk.

fungsi_paru-paru_pada_sistem_pernapasan

fungsi_paru-paru_pada_sistem_pernapasan
fungsi_paru-paru_pada_sistem_pernapasan

adalah proses bernapas keluar. Pada dasarnya, ini adalah kebalikan dari inhalasi, kecuali bahwa itu biasanya merupakan proses pasif. Ini berarti bahwa kontraksi otot umumnya tidak diperlukan. Pernafasan juga bergantung pada perbedaan tekanan antara bagian dalam dan luar dari paru-paru. Namun, dalam kasus ini, tekanan di dalam lebih besar dari di luar. Hal ini menyebabkan udara mengalir dari paru-paru.

Paru-paru menerima darah terdeoksigenasi (darah yang telah kehilangan oksigen) dari jantung melalui pembuluh darah yang disebut arteri pulmonalis. Darah terdeoksigenasi kemudian dikirim ke alveoli. Di sini, oksigen yang telah disalurkan melalui bronkus dan bronkiolus dapat melintasi membran tipis yang ditemukan di alveoli.

Zat kimia dalam sel darah merah, yang disebut hemoglobin, memiliki daya tarik besar untuk oksigen. Hemoglobin mengikat oksigen erat dalam sel darah merah, yang memungkinkan oksigen untuk dibawa dalam aliran darah. Pada saat yang sama seperti oksigen masuk ke aliran darah, CO2 yang keluar. CO2 bergerak dari darah dan memasuki alveoli. Hal ini memungkinkan gas CO2 yang akan dihembuskan.

Setelah darah melewati paru-paru mengambil oksigen, dikenal sebagai darah beroksigen. Darah ini kembali ke jantung dalam pembuluh darah paru. Setelah di jantung, darah beroksigen kemudian dipompa ke seluruh tubuh. Oksigen yang dibawa oleh sel darah merah kemudian dapat digunakan dalam sel-sel tubuh.

Irama dasar pernapasan dikontrol oleh otak. Bagian dari otak yang disebut batang otak memiliki area khusus yang didedikasikan untuk mempertahankan pola pernapasan Anda. Saraf yang berasal di daerah ini menghasilkan impuls listrik. Impuls ini mengontrol kontraksi diafragma dan otot-otot lainnya pernapasan. Ini semua dilakukan tanpa berpikir. Namun, bagian lain dari otak sementara dapat mengesampingkan batang otak. Ini adalah bagaimana kita mampu sadar menahan nafas kami atau mengubah pola kita bernapas.

Sementara otak mengontrol irama dasar, juga menerima informasi dari sensor di dalam tubuh. Sensor ini adalah sel-sel saraf dan memberikan informasi yang mempengaruhi laju dan kedalaman pernapasan. Sensor utama memantau kadar CO2 dalam darah. Bila tingkat CO2 meningkat, sensor mengirim impuls listrik ke otak. Dorongan ini menyebabkan otak untuk mengirim sinyal lebih listrik ke otot-otot pernapasan. Pernapasan semakin dalam dan lebih cepat dan lebih CO2 yang dihembuskan. Tingkat darah CO2 kemudian menurun dan sensor berhenti mengirimkan sinyal ke otak.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *