Bagaimana Karbon Dioksida Menyerap Selama Fotosintesis

Tanaman menggunakan energi dari cahaya untuk mengubah air dan karbon dioksida menjadi gula dan oksigen dalam proses yang disebut fotosintesis. Klorofil, pigmen hijau di daun, menyerap sinar matahari dan menggunakan energi untuk mengubah enam molekul karbon dioksida dan enam molekul air menjadi satu molekul gula dan enam molekul oksigen.

Tanaman menggunakan gula untuk tumbuh dan melepaskan oksigen kembali ke atmosfer. Mereka juga membantu mengatur jumlah karbon dioksida, yang merupakan salah satu gas rumah kaca yang paling penting, di atmosfer.

Bagaimana Karbon Dioksida Menyerap Selama Fotosintesis
Bagaimana Karbon Dioksida Menyerap Selama Fotosintesis

Struktur Daun

Daun tanaman memiliki bukaan kecil, yang disebut stomata, di seluruh permukaannya. Stomata terbuka untuk menyerap karbon dioksida yang diperlukan untuk melakukan fotosintesis.

Mereka juga terbuka untuk melepaskan oksigen yang dihasilkan oleh proses ini. Akar dan daun tanaman menyerap air, yang bereaksi dengan karbon dioksida menggunakan energi dari cahaya sebagai katalis. Daun tanaman juga mampu menyerap dan melepaskan air melalui stomata.

Gas-gas rumah kaca

Karbon dioksida adalah gas rumah kaca. Ini memerangkap panas di atmosfer, menyebabkan efek rumah kaca yang berkontribusi terhadap pemanasan global.

Menurut Badan Perlindungan Lingkungan A.S. AS, emisi gas rumah kaca AS terus meningkat; pada tahun 2010, emisi AS berjumlah lebih dari 6 miliar metrik ton setara karbon dioksida. Karbon dioksida dilepaskan ke atmosfer ketika bahan bakar fosil seperti gas alam, batu bara dan bahan bakar minyak dibakar untuk produksi energi. Menanam pohon dan vegetasi lain dapat membantu mengurangi jumlah karbon dioksida di atmosfer.

Loading...

Tanaman sebagai Karbon “Tenggelam”

Setiap tahun, hutan bumi mampu menyerap sepertiga dari karbon dioksida yang dipancarkan oleh pembakaran bahan bakar fosil. Hutan bertindak sebagai “tenggelam” karbon dan mengurangi jumlah karbon dioksida di udara secara signifikan.

Sebuah studi oleh Dinas Kehutanan Amerika Serikat menemukan bahwa hutan tropis menyerap lebih banyak karbon daripada hutan di daerah beriklim sedang atau boreal. Namun, hutan tropis menghilang karena negara berkembang menggantikan mereka dengan pusat komersial dan padang rumput untuk penggembalaan ternak.

Deforestasi Mempengaruhi Suasana

Salah satu efek samping berbahaya dari deforestasi adalah peningkatan karbon di atmosfer. Deforestasi meningkatkan karbon dioksida di atmosfer dalam dua cara.

Mesin yang memotong dan mengolah kayu bulat mengeluarkan karbon dioksida, dan memotong pohon yang tetap di lantai hutan yang membusuk, yang melepaskan lebih banyak karbon dioksida ke atmosfer.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, melalui Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim dan Program REDD-REDD-Reduksi Emisi dari Deforestasi dan Degradasi Hutan -, bekerja untuk mencegah penggundulan hutan di negara-negara berkembang.

Program REDD + memberikan insentif keuangan bagi negara berkembang untuk mengurangi deforestasi dengan menetapkan nilai finansial untuk kemampuan penyimpanan karbon hutan.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *