Perbedaan Antara Seng Putih dan Titanium Putih

Tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka berbeda. Seng putih putih dan titanium keduanya variasi warna cat putih. Dan kedua adalah jenis yang paling banyak digunakan dari pigmen putih. Warna-warna ini banyak digunakan oleh pelukis dan seniman tidak hanya dalam lukisan minyak, tetapi juga di media lain. Oleh karena itu, makalah ini akan membahas tentang apa yang sebenarnya variasi dari putih dan bagaimana seng putih berbeda dari titanium putih.

Apa seng putih?

Seng  putih secara teknis dikenal sebagai oksida seng dan juga disebut sebagai putih Cina. Hal ini juga merupakan senyawa anorganik. Rumus kimia seng oksida ZnO. Seng oksida ini adalah bubuk putih yang tidak larut digunakan sebagai pigmen dalam cat, kosmetik, kaca, dan tinta cetak. Ini adalah antiseptik dan zat dan digunakan dalam pembuatan seng salep.

Bubuk putih ini tidak larut dalam air tetapi larut dalam (terdegradasi oleh) kebanyakan asam, seperti asam klorida. Seng  putih banyak digunakan sebagai aditif dalam berbagai bahan dan produk termasuk plastik, keramik, kaca, semen, pelumas, cat, salep, perekat, sealant, pigmen, makanan (sumber gizi Zn), baterai, ferit, retardants api, dan kaset pertolongan pertama. Hal ini terjadi secara alami sebagai Seng ite mineral tetapi kebanyakan seng oksida diproduksi secara sintetis.

Ketika berbicara tentang sifat-sifat kimia dari seng putih, itu adalah thermo kromat, berubah dari putih ke kuning ketika dipanaskan dan di udara kembali kepada putih pada pendinginan.

Sekitar 50 persen dari Seng  penggunaan putih dalam industri karet. Seng oksida bersama dengan asam stearat digunakan dalam vulkanisasi rubberZnO aditif juga melindungi karet dari jamur dan sinar UV.

Penambahan ZnO meningkatkan waktu pemrosesan dan ketahanan beton terhadap air dan karena itu, seng putih banyak digunakan untuk pembuatan beton. Seng oksida ditambahkan ke banyak produk makanan, termasuk sereal sarapan, sebagai sumber seng, nutrisi yang diperlukan.

Apa titanium putih?

Titanium putih adalah sangat tahan lama, semua tujuan-cat putih, disukai untuk opacity, putih cemerlang dan kecerahan. Ini adalah, zat kimia yang stabil non-toksik yang terbuat dari mineral anatase dan rutil. Pigmen utama yang digunakan dalam titanium putih titanium dioksida, yang, dalam bentuk murni, mencerminkan 97,2 persen dari semua cahaya yang tersedia.

Titanium dioksida digunakan dalam berbagai aplikasi industri dan seni. Oleh karena itu digunakan untuk “warna” garis tak berujung produk. Hal ini ditemukan dalam cairan koreksi, pasta gigi, cat jalan-tanda, kembang api putih, pelapis, plastik, tinta, tabir surya dan pigmen tato.

Pigmen yang membuat titanium putih, titanium dioksida, pertama kali ditemukan pada tahun 1821, meskipun teknologi modern yang dibutuhkan untuk memproduksi massal itu tidak tersedia sampai 1916.

Perbedaan Antara Seng Putih dan Titanium Putih
Perbedaan Antara Seng Putih dan Titanium Putih

Pada tahun 1921, produsen Amerika pertama memperkenalkan titanium cat minyak putih yang cocok untuk penggunaan artistik . Hal ini kurang rentan terhadap menguning dari pigmen putih lainnya. Artis mendukung karena itu baik untuk lukisan langsung,

Apa perbedaan antara titanium putih dan seng putih?

Pertama seng putih telah memimpin di dalamnya dan lebih berbahaya untuk digunakan dibandingkan titanium. Perbedaan utama antara dua putih adalah bahwa titanium putih jauh lebih kaku dan lebih buram, di mana seng putih jauh lebih halus, tapi itu lebih lemah (tidak akan mencerahkan warna dengan mudah) dan sedikit lebih transparan daripada titanium.

Kecuali titanium putih dicampur dengan pigmen yang benar, ia meninggalkan sebuah film spons sekali kering. Untuk alasan ini, titanium putih (titanium dioksida) dan seng putih (seng oksida) sering dicampur untuk mencapai finish lebih baik. Campuran ini sering disebut titanium-seng putih. Titanium putih dimaksudkan untuk di bawah lukisan sementara seng putih digunakan selama lebih dari lukisan atau glasir.

Perbedaan Antara Seng Putih dan Titanium Putih
Perbedaan Antara Seng Putih dan Titanium Putih

Hal ini ditentukan oleh penyerapan minyak dan opacity dari pigmen ini. Partikel Seng  Putih sangat baik, karena biasanya berasal dari asap rokok. Ini bisa sulit untuk mengamati partikel seng Putih tanpa menggunakan peralatan dengan kemampuan pembesaran tinggi.

Ini mudah larut dalam larutan alkali, asam dan amonia, tanpa berbusa. Titanium putih lebih kristal dalam struktur. Hal ini terutama berlaku untuk dua bentuknya rutil paling populer dan anatese.

Seng  Putih memiliki titik didih 2360 C, sedangkan Titanium Putih memiliki titik didih 2.972 C. Titik leleh Seng  Putih di 1975 C, dan untuk Titanium Putih, titik leleh di 1843 C. Seng  Putih larut dalam air pada rasio 0,16 mg sampai 100 ml (pada 30 Â ° C). Titanium Putih relatif tidak larut dalam air dibandingkan dengan Seng  Putih, di 7,4 x 105 M.

Ringkasan

Seng  putih memiliki efek putih mengkilap sedangkan titanium putih adalah terputih dari semua pigmen putih. Setiap warna dicampur.

dengan Titanium putih langsung meringankan, dan menjadi keputihan-campuran.

Sebuah warna dicampur dengan Seng  Putih hanya akan menjadi warna sedikit lebih ringan. Seng  putih bila dicampur dengan warna lain biasanya menghasilkan warna dingin sementara titanium putih menghasilkan abu-abu dan warna yang sangat pucat.

Bila menggunakan Seng  Putih sebagai pigmen, salah satu memiliki lebih banyak kontrol atas proses, sebagai Titanium Putih bisa over-bearing, dan dapat menyebabkan kesulitan dalam menangani karena sifatnya kaku.