Penyebab Terjadinya Kepunahan Hewan dan Tumbuhan

Kepunahan adalah penghentian keturunan evolusi. Peristiwa kepunahan paling umum adalah hilangnya spesies.  Ada banyak alasan mengapa spesies mungkin mati. Intervensi manusia (baik secara langsung maupun tidak langsung) telah menjadi penyebab utama kepunahan spesies (mungkin selama lima belas ribu tahun terakhir).

Spesies dan Populasi

Perbedaan penting harus dibuat antara kepunahan benar dan pemusnahan. Pemusnahan adalah hilangnya populasi, atau kehilangan spesies dari wilayah geografis tertentu.

Contoh abad kedua puluh yang terkenal adalah pemusnahan serigala dari wilayah Yellowstone Wyoming. Layanan Taman memperkenalkan kembali serigala ke Yellowstone pada 1990-an, dan predator ini tampaknya beradaptasi dengan baik untuk rumah baru mereka.

Benar kepunahan juga harus dibedakan dari pseudoextinction. Ahli biologi mempelajari perubahan yang terjadi dalam garis keturunan dari waktu ke waktu sering menunjuk tahap morfologi yang berbeda sebagai spesies terpisah. Kepunahan spesies dalam konteks ini bukanlah hasil dari penghentian keturunan, melainkan transformasi menjadi bentuk baru.

Sebuah pemahaman yang jelas tentang definisi spesies diperlukan untuk membahas kepunahan. Ini bukan pertanyaan sederhana, namun satu pandangan mendefinisikan spesies sebagai populasi yang berpotensi kawin silang individu yang reproduktif terisolasi dari populasi lain seperti itu.

Dengan definisi ini kawin relatif umum antara coyote dan anjing domestik menimbulkan pertanyaan keabsahan status spesies mereka terpisah.

Perubahan Lingkungan

Spesies punah terutama karena mereka tidak mampu beradaptasi dengan perubahan lingkungan. Hewan dengan makanan atau habitat persyaratan khusus, seperti panda raksasa (yang feed hampir secara eksklusif pada bambu), sangat rentan terhadap perubahan lingkungan.

Spesies generalis yang memakan banyak jenis makanan dan hidup dalam berbagai pengaturan jauh lebih mampu bertahan dalam lingkungan yang berubah.

Sebagai contoh, rakun adalah penduduk kota yang umum, di mana mereka mencari makanan dari tong sampah bukan dari sungai. Selain itu, spesies dengan waktu generasi lama yang menghasilkan beberapa keturunan sering rentan terhadap kepunahan. Jika populasi hewan ini sangat kecil, itu dikenakan kepunahan dari berbagai faktor, seperti gangguan dan penyakit.

Organisme dengan waktu singkat generasi yang menghasilkan banyak keturunan, misalnya, banyak tikus dan spesies serangga, sering mampu meningkatkan populasi mereka cepat dan karena itu menjadi kurang rentan terhadap kepunahan.

Namun, hewan seperti badak atau harimau Siberia memakan waktu beberapa tahun untuk dewasa dan ketika mereka berkembang biak hanya melahirkan satu atau dua anak. Dengan demikian, spesies seperti ini tidak dapat pulih dari populasi rendah dengan cepat dan dengan demikian lebih mungkin untuk punah.

Sebuah pemahaman yang kuat tentang prinsip-prinsip ekologi sangat penting untuk memahami bagaimana interaksi spesies dapat menyebabkan kepunahan.

Dua spesies dengan signifikan tumpang tindih relung tidak mungkin untuk hidup berdampingan dari waktu ke waktu kecuali beberapa mekanisme mencegah baik spesies mencapai daya dukung (jumlah maksimum individu habitat dapat mempertahankan).

Biasanya spesies yang baik disesuaikan akan mendorong spesies lain punah. Fenomena ini sangat penting karena pengenalan luas spesies eksotik oleh manusia. Banyak penelitian telah menunjukkan dampak kucing domestik dan anjing di mangsa asli. Kurang jelas, bagaimanapun, adalah dampak kompetitif terhadap predator asli.

Penyebab_Terjadinya_Kepunahan_Hewan_dan_Tumbuhan

Penyebab_Terjadinya_Kepunahan_Hewan_dan_Tumbuhan
Penyebab_Terjadinya_Kepunahan_Hewan_dan_Tumbuhan

Kepunahan serigala Tasmania pada abad kedua puluh mungkin adalah contoh yang paling terkenal dari dampak negatif ini pada keanekaragaman hayati. Biasanya setiap kali ada tumpang tindih antara relung dari plasenta dan marsupial plasenta akan menang.

Alasan keunggulan plasenta tidak sepenuhnya jelas (kecerdasan yang relatif lebih besar dan fisiologi reproduksi kemungkinan), tapi fakta ini mungkin account untuk keberadaan hanya satu spesies sukses marsupial di Amerika Utara, opossum tersebut, seorang generalis yang luas dengan reproduksi yang sangat tinggi tingkat.

Kepunahan Masal

Peristiwa kepunahan massal terjadi secara periodik dalam sejarah Bumi. Tiga peristiwa ini sangat relevan dengan sejarah mamalia. Yang pertama adalah kepunahan Cretaceous-Tertiary 65 juta tahun lalu yang menyebabkan punahnya dinosaurus.

Mamalia dan dinosaurus hidup berdampingan selama kurang lebih 140 juta tahun, selama waktu dinosaurus mendominasi sebagian besar relung vertebrata darat yang besar. Kepunahan ini kemungkinan besar adalah hasil dari dampak meteor besar yang dihilangkan lebih dari setengah dari semua spesies di planet ini.

Mamalia selamat bahwa peristiwa kepunahan relatif baik, mungkin karena mayoritas Mesozoikum mamalia adalah spesies dengan waktu generasi pendek dan tandu besar. Selama periode Tersier, mamalia mengalami radiasi adaptif yang cepat, mengisi ceruk serupa dengan yang ditinggalkan oleh dinosaurus.

Sebuah peristiwa kepunahan besar kedua terjadi selama periode Eosen-Oligosen, 30-35000000 tahun yang lalu. Kepunahan ini merupakan hasil dari pendinginan global akibat perubahan pola arus laut.

Keluarga modern Sebelum periode ini mamalia terdiri hanya sekitar 15 persen dari fauna mamalia; setelah pendinginan mamalia modern terdiri lebih dari 50 persen dari fauna di tingkat keluarga.

Penyebab_Terjadinya_Kepunahan_Hewan_dan_Tumbuhan

Penyebab_Terjadinya_Kepunahan_Hewan_dan_Tumbuhan
Penyebab_Terjadinya_Kepunahan_Hewan_dan_Tumbuhan

Peristiwa kepunahan massal ketiga dimulai sekitar 15.000 tahun yang lalu dan masih berlangsung. Spesies besar (mammoth, sloth tanah, kuda, unta, dan singa) yang lebih buruk dipengaruhi oleh peristiwa kepunahan terbaru dari taksa lainnya.

Pada abad kedua puluh satu, hanya ada sekitar selusin spesies mamalia besar (lebih dari 100 pon) di Amerika Utara. Seperti baru-baru 11.000 tahun yang lalu mungkin ada tiga kali lipatnya.

Ada kontroversi mengenai apa yang menyebabkan kepunahan mamalia besar. Tiga kemungkinan termasuk pemanasan global pada akhir glaciation besar terakhir, berlebihan oleh manusia purba Amerika Utara, dan penyakit menular.

Waktu setiap peristiwa ini berkorelasi dengan waktu kepunahan, karena itu menentukan hipotesis kemungkinan besar harus didasarkan pada manfaat dari setiap argumen. Pengurangan ukuran habitat yang cocok adalah faktor yang paling mungkin jika kepunahan karena perubahan iklim.

Sebagian besar Amerika Utara ditutupi oleh habitat padang rumput selama periode glasial terakhir. Sebagai habitat ini menolak spesies terbesar mungkin tidak mampu beradaptasi dengan kondisi baru. Migrasi manusia ke Amerika Utara adalah agen penyebab dua hipotesis lain.

Menurut model ini, megafauna punah baik secara langsung melalui pemangsaan oleh pemburu yang sangat efisien atau tidak langsung oleh pengenalan eksotis, organisme menular.

Pada akhir kedua puluh dan awal abad kedua puluh satu, perusakan habitat berskala besar di hutan tropis dan di tempat lain telah menyebabkan kepunahan sejumlah besar spesies, banyak yang tidak sepenuhnya diidentifikasi. Tekanan dari peningkatan populasi, perluasan pertanian, dan pembersihan hutan mengancam ribuan spesies di seluruh dunia.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *