Pengertian Unsur Air Raksa dan Efeknya

Nomor atom : 80 Massa atom : 200,59 g.mol -1 Elektronegativitas menurut Pauling : 1.9 Massa Jenis : 13,6 g.cm-3 pada 20 ° C Titik lebur : - 38,9 ° C Titik didih : 356,6 ° C Vanderwaals radius : 0,157 nm [

Jari-jari ionik : 0.11 nm (+2) Isotop : 12 Shell elektronik : [Xe] 4f14 5d10 6s2 Energi ionisasi pertama : 1.004,6 kJ.mol -1 Energi ionisasi kedua : 1796 kJ.mol -1 Energi ionisasi ketiga : 3294 kJ.mol -1 Potensi standar : + 0,854 V (Hg2 + / Hg) Ditemukan oleH : Bangsa purbakala

Air Raksa

Air Raksa adalah satu-satunya logam biasa yang cair pada suhu biasa. Air Raksa kadang-kadang disebut raksa. Ini adalah berat, logam cair putih keperakan. Ini adalah konduktor yang agak panas yang buruk jika dibandingkan dengan logam lain tetapi merupakan konduktor yang adil listrik. Ini paduan mudah dengan banyak logam, seperti emas, perak, dan timah.

Paduan ini disebut amalgam. Garam merkuri yang paling penting adalah merkuri klorida HgCl2 (korosif menghaluskan – racun kekerasan), merkuri klorida Hg2Cl2 (kalomel, masih digunakan dalam pengobatan kadang-kadang), merkuri marah (Hg (ONC) 2, detonator yang digunakan dalam bahan peledak) dan sulfida merkuri ( HgS, vermillion, cat bermutu tinggi pigmen).

Aplikasi

Logam merkuri memiliki banyak kegunaan. Karena kepadatan tinggi digunakan dalam barometer dan manometer. Hal ini banyak digunakan dalam termometer, berkat tingkat tinggi ekspansi termal yang cukup konstan selama rentang temperatur yang luas. Its kemudahan Its di amalgamating dengan emas digunakan dalam pemulihan emas dari bijih.

Industri menggunakan logam merkuri sebagai elektroda cair dalam pembuatan klorin dan natrium hidroksida dengan elektrolisis air garam. Air Raksa masih digunakan di beberapa peralatan listrik, seperti saklar dan rectifier, yang harus diandalkan, dan untuk katalisis industri. Jauh lebih sedikit merkuri sekarang digunakan dalam baterai konsumen dan lampu fluorescent, tetapi belum sepenuhnya dihilangkan.

Senyawa Air Raksa memiliki banyak kegunaan. Kalomel (klorida mercurous, Hg2Cl2) digunakan sebagai standar dalam pengukuran elektrokimia dan dalam kedokteran sebagai obat pencahar. Klorida merkuri (menghaluskan korosif, HgCl2) digunakan sebagai insektisida, dalam racun tikus, dan sebagai disinfektan.

Loading...

Oksida merkuri digunakan dalam salep kulit. Air Raksa sulfat digunakan sebagai katalis dalam kimia organik. Vermilion, pigmen merah, adalah sulfida Air Raksa; bentuk kristal lain dari sulfida (juga digunakan sebagai pigmen) berwarna hitam. Merkuri marah, Hg (CNO) 2, yang digunakan sebagai detonator.

Air Raksa di lingkungan

Air Raksa terjadi tanpa gabungan di alam sampai batas tertentu. Ini jarang terjadi di alam bebas dan ditemukan terutama di cinnabar bijih (HgS) di Spanyol, Rusia, Italia, Cina dan Slovenia. Dunia produksi merkuri sekitar 8.000 ton per tahun. Cadangan tertambang sekitar 600.000 ton. Air Raksa merupakan senyawa yang dapat ditemukan secara alami di lingkungan.

Hal ini dapat ditemukan dalam bentuk logam, garam merkuri atau sebagai senyawa merkuri organik. Air Raksa memasuki lingkungan sebagai akibat dari kerusakan normal mineral dalam batuan dan tanah melalui paparan angin dan air. Pelepasan merkuri dari sumber alami tetap cukup sama selama bertahun-tahun.

Pengertian Unsur Air Raksa dan Efeknya
Pengertian Unsur Air Raksa dan Efeknya

Masih konsentrasi merkuri dalam lingkungan meningkat; ini dianggap berasal dari aktivitas manusia. Sebagian besar Air Raksa dilepaskan dari aktivitas manusia dilepaskan ke udara, melalui pembakaran bahan bakar fosil, pertambangan, peleburan dan pembakaran limbah padat. Beberapa bentuk aktivitas manusia melepaskan merkuri langsung ke tanah atau air, misalnya aplikasi pupuk pertanian dan pembuangan limbah industri.

Semua Air Raksa yang dilepaskan di lingkungan akhirnya akan berakhir di tanah atau air permukaan. Air Raksa tidak alami ditemukan dalam bahan makanan, tetapi mungkin muncul dalam makanan karena dapat menyebar di dalam rantai makanan oleh organisme kecil yang dikonsumsi oleh manusia, misalnya melalui ikan.

Konsentrasi Air Raksa pada ikan biasanya jauh melampaui konsentrasi dalam air yang mereka tinggali. Produk Sapi peternakan juga dapat mengandung jumlah terkemuka merkuri. Air Raksa tidak umum ditemukan dalam produk tanaman, tetapi dapat memasuki tubuh manusia melalui sayuran dan tanaman lain, ketika semprotan yang mengandung merkuri yang diterapkan di bidang pertanian.

Efek kesehatan dari Air Raksa

Logam Air Raksa digunakan dalam berbagai produk rumah tangga, seperti barometer, termometer dan lampu neon. Air Raksa dalam perangkat ini terjebak dan biasanya tidak menimbulkan masalah kesehatan.

Namun, ketika termometer akan mematahkan eksposur signifikan tinggi merkuri melalui pernapasan akan terjadi untuk waktu singkat sementara itu menguap. Hal ini dapat menyebabkan efek berbahaya, seperti saraf, otak dan kerusakan ginjal, iritasi paru-paru, iritasi mata, ruam kulit, muntah dan diare.

Air Raksa memiliki sejumlah efek pada manusia, yang dapat mereka semua disederhanakan menjadi efek utama sebagai berikut:

– Gangguan sistem saraf – Kerusakan fungsi otak – Kerusakan DNA dan kromosom kerusakan – Reaksi alergi, sehingga ruam kulit, kelelahan dan sakit kepala – Efek negatif reproduksi, seperti kerusakan sperma, cacat lahir dan keguguran Fungsi otak yang rusak dapat menyebabkan degradasi kemampuan belajar, perubahan kepribadian, tremor, perubahan visi, tuli, inkoordinasi otot dan kehilangan memori. Kerusakan kromosom diketahui menyebabkan mongolisme.

Dampak lingkungan dari Air Raksa

Air Raksa dari tanah dapat terakumulasi dalam jamur. Air permukaan asam dapat mengandung sejumlah besar raksa. Ketika nilai-nilai pH adalah antara lima dan tujuh, konsentrasi merkuri dalam air akan meningkat karena mobilisasi merkuri di dalam tanah.

Setelah Air Raksa telah mencapai air permukaan atau tanah microrganisms dapat mengubahnya menjadi metil merkuri, zat yang dapat diserap dengan cepat oleh sebagian besar organisme dan diketahui menyebabkan kerusakan saraf.

Ikan adalah organisme yang menyerap jumlah besar metil merkuri dari air permukaan setiap hari. Akibatnya, metil merkuri dapat terakumulasi dalam ikan dan di rantai makanan bahwa mereka adalah bagian dari. Efek yang Air Raksa memiliki hewan adalah kerusakan ginjal, gangguan lambung, kerusakan usus, kegagalan reproduksi dan perubahan DNA.

Incoming search terms:

Loading...

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *