Pengertian Iklim dan Jenisnya

Fitur iklim

Berbagai belahan dunia memiliki iklim yang berbeda. Beberapa bagian dunia yang panas dan hujan hampir setiap hari. Mereka memiliki iklim tropis basah. Lainnya adalah dingin dan tertutup salju sepanjang tahun. Mereka memiliki iklim kutub. Antara kutub es dan tropis beruap banyak iklim lain yang membantu membuat Bumi menjadi planet yang unik. Suhu rata-rata dan curah hujan adalah fitur penting dari iklim. Jadi adalah hari-hari, sehari-malam, dan variasi musiman suhu dan curah hujan. Misalnya, San Francisco, California, dan Beijing, Cina, memiliki suhu tahunan yang sama dan curah hujan. Namun, perubahan harian dan musiman membuat San Francisco dan Beijing sangat berbeda.

Musim dingin San Fransisco tidak jauh lebih keren daripada musim panas, sementara Beijing panas di musim panas dan dingin di musim dingin. Musim panas di San Francisco adalah kering dan musim dingin yang basah. Musim basah dan kering dibalik di Beijing-memiliki musim panas hujan dan musim dingin yang kering. Fitur iklim juga termasuk kentut, kelembaban, awan, dan berkabur.

Kondisi Iklim

Sebuah iklim daerah adalah sesuatu seperti kepribadian seseorang. Hal ini biasanya konstan, tapi mungkin ada kejutan. Sama seperti seseorang dengan sikap ceria kadang-kadang akan menjadi sedih, daerah dengan iklim umumnya ringan sesekali akan mengalami curah hujan ekstrim atau kekeringan. Tetapi karena iklim kebanyakan konstan, makhluk hidup dapat beradaptasi dengan mereka. Berbagai besar kehidupan di Bumi ini sebagian besar disebabkan oleh berbagai iklim yang ada dan perubahan iklim yang telah terjadi di masa lalu.

Iklim telah mempengaruhi perkembangan budaya dan peradaban. Orang di mana-mana telah diadaptasi dalam berbagai cara untuk iklim di mana mereka tinggal.

Pakaian, misalnya, dipengaruhi oleh iklim. The pakaian hangat yang dikembangkan oleh Eskimo budaya Asia dan Amerika Utara yang diperlukan untuk kelangsungan hidup dalam dingin, iklim berangin dekat Kutub Utara. Rok rumput, di sisi lain, adalah bagian dari banyak kebudayaan di hangat, iklim lembab, seperti Tahiti, sebuah pulau di Samudra Pasifik Selatan.

Iklim juga mempengaruhi di mana dan kapan peradaban membangun perumahan atau bangunan lainnya. Orang-orang Anasazi kuno selatan Amerika Utara dibangun apartemen dalam tebing tinggi. Terlindung, daerah teduh terus warga dingin di panas, iklim gurun yang kering.

Pembangunan pertanian sangat tergantung pada iklim. Peradaban kuno pertanian, seperti di Yunani dan India, berkembang di mana iklim yang ringan. Masyarakat bisa bercocok tanam setiap musim, dan bereksperimen dengan berbagai jenis makanan dan teknik pertanian.

Saat ini, petani masih selaras dengan iklim. Mereka menanam tanaman tertentu sesuai dengan jumlah yang diharapkan dari curah hujan dan panjang musim tanam. Sebuah musim tanam adalah waktu antara es terakhir musim semi dan embun beku pertama musim gugur. Ketika cuaca tidak mengikuti pola iklim yang khas, itu dapat berarti masa sulit bagi petani dan biaya makanan yang lebih tinggi bagi konsumen.

Tentu saja, tidak ada iklim seragam. Variasi kecil, yang disebut iklim mikro, ada di setiap daerah iklim. Kebanyakan disebabkan oleh fitur topografi seperti danau, vegetasi, dan kota-kota. Di daerah perkotaan besar, misalnya, jalan-jalan dan bangunan menyerap panas dari matahari, meningkatkan suhu rata-rata kota lebih tinggi dari suhu rata-rata daerah yang lebih terbuka di dekatnya. Hal ini dikenal sebagai “efek pulau panas perkotaan.”

Pengertian Iklim dan Jenisnya
Pengertian Iklim dan Jenisnya

Badan besar air, seperti Great Lakes di Amerika Serikat dan Kanada, juga dapat memiliki iklim mikro. Kota-kota di sisi selatan Danau Ontario, misalnya, cloudier dan menerima lebih banyak salju daripada kota-kota di pantai utara. Ini “danau efek” adalah hasil dari angin dingin bertiup di air danau lebih hangat.

Jenis Iklim

Sistem yang paling banyak digunakan untuk mengklasifikasikan iklim diusulkan pada tahun 1900 oleh Wladimir Koppen. Koppen mengamati bahwa jenis vegetasi di suatu daerah sangat bergantung pada iklim. Dia menggunakan fakta ini sebagai titik awal untuk skema klasifikasinya. Mempelajari suhu dan curah hujan data, ia dan ilmuwan lain mengembangkan sistem untuk penamaan daerah iklim.

Menurut sistem ini, ada lima kelompok iklim: tropis, kering, ringan, benua, dan polar. Kelompok iklim ini dibagi lagi menjadi tipe iklim. Daftar berikut menunjukkan kelompok iklim dan jenis mereka:

Tropis basah (atau hutan hujan) Monsoon basah dan kering (atau savana) Dry Arid Semi Arid Mild Mediterania lembab subtropis Laut Kontinental Hangat musim dingin musim panas Subarctic (atau boreal) cap Polar Ice Tundra

Semua iklim adalah produk dari banyak faktor, termasuk lintang, elevasi, topografi, jarak dari laut, dan lokasi di benua. Iklim tropis hujan di Afrika Barat, misalnya, hasil dari lokasi daerah dekat khatulistiwa dan posisinya di sisi barat benua.

Sejumlah konstan sinar matahari membuat suhu di daerah yang hangat dan mantap. Afrika Barat juga di tempat di mana angin perdagangan lembab bertemu, sebuah daerah yang disebut zona konvergensi intertropis (ITCZ) (diucapkan “gatal”). Akibatnya, iklim di wilayah ini hangat dan hujan.

Iklim tropis

Ada tiga jenis iklim di kelompok tropis: tropis basah; hujan tropis; dan tropis basah dan kering.

Tempat dengan iklim tropis basah juga dikenal sebagai hutan hujan. Hutan hujan memiliki cuaca yang paling diprediksi di Bumi, dengan suhu hangat dan curah hujan yang teratur. Curah hujan tahunan melebihi 150 cm (59 inci), dan suhu bervariasi lebih selama satu hari daripada yang dilakukannya lebih dari satu tahun.

Suhu paling keren, sekitar 20-23 derajat Celsius (68-73 derajat Fahrenheit), terjadi sebelum fajar. Suhu siang biasanya mencapai 30-33 derajat Celsius (86-91 derajat Fahrenheit). Hutan hujan mengalami sedikit perubahan musim, yang berarti suhu rata-rata bulanan tetap cukup konstan.

Iklim tropis basah yang ada di sebuah band memanjang sekitar 10 derajat lintang di kedua sisi Khatulistiwa. Ini bagian dari dunia selalu di bawah pengaruh zona konvergensi intertropis. Zona mengikuti jalur pendulum seperti selama setahun, bergerak bolak-balik melintasi Khatulistiwa dengan musim. Bergerak utara selama musim panas di belahan bumi utara, dan selatan selama musim dingin utara.

Beberapa iklim tropis basah basah sepanjang tahun. Lain mengalami curah hujan lebih selama musim panas atau musim dingin, tetapi mereka tidak pernah memiliki musim terutama kering. Negara AS Hawaii; Kuala Lumpur, Malaysia; dan Belem, Brasil, adalah contoh dari daerah dengan iklim tropis basah.
Iklim muson tropis yang paling umum di Asia Selatan dan Afrika Barat. Sebuah hujan adalah sistem angin yang berbalik arah setiap enam bulan. Mereka biasanya mengalir dari laut ke darat di musim panas, dan dari darat ke laut di musim dingin.

Musim panas musim hujan membawa sejumlah besar curah hujan untuk wilayah hujan tropis. Masyarakat yang tinggal di wilayah ini bergantung pada hujan musiman untuk membawa air untuk tanaman mereka. India dan Bangladesh yang terkenal dengan pola iklim muson mereka.

Jenis ketiga iklim, iklim basah dan kering tropis, memiliki tiga musim. Daerah ini berada di luar ITCZ, dekat Khatulistiwa. Satu musim dingin dan kering saat hangat, lembab ITCZ adalah di belahan bumi yang berlawanan. Musim lain adalah panas dan kering sebagai pendekatan ITCZ. Musim lalu adalah panas dan basah sebagai ITCZ tiba dan wilayah mengalami bulan sebagai iklim tropis basah.

Kehidupan di daerah basah dan kering tropis ini tergantung pada hujan musim hujan itu. Selama tahun ketika hujan ringan, manusia dan hewan menderita. Havana, Cuba; Kolkata, India; dan luas Serengeti Plain Afrika berada di daerah tropis basah dan kering.

Iklim kering

Daerah yang berada dalam kelompok iklim kering terjadi di mana curah hujan rendah, termasuk keren, lintang tinggi. Ada dua jenis iklim kering: kering dan semi kering. Kebanyakan iklim kering menerima 10 sampai 30 cm (4-12 inci) hujan setiap tahun, dan iklim semi kering menerima cukup untuk mendukung padang rumput yang luas. Seringkali, padang rumput ini dikenal sebagai sabana atau padang rumput.

Suhu di kedua iklim kering dan semi kering menunjukkan variasi harian dan musiman yang besar. Tempat terpanas di dunia adalah di iklim kering. Suhu di kota Afrika Utara El Aziza, Libya, mencapai 58 derajat Celcius (136 derajat Fahrenheit) pada tanggal 13 September-1922 suhu tertinggi yang pernah tercatat cuaca.

Meskipun curah hujan terbatas di semua iklim kering, ada beberapa bagian dunia di mana tidak pernah hujan. Salah satu tempat terkering di Bumi adalah Gurun Atacama Chili, di pantai barat Amerika Selatan. Di sana, kota Arica rata-rata kurang dari 0,05 cm (0,02 inci) hujan setahun.
Daerah semi kering, seperti Outback Australia, biasanya menerima antara 25 dan 50 cm (10-20 inci) curah hujan setiap tahun. Mereka sering terletak di antara daerah iklim kering dan tropis.

Iklim kering dan semi kering dapat terjadi ketika hangat, udara lembab diblokir oleh pegunungan. Denver, Colorado, di samping Pegunungan Rocky di Amerika Serikat, memiliki jenis iklim kering.

Iklim ringan

Daerah dengan iklim ringan dan benua juga disebut daerah beriklim. Kedua jenis iklim memiliki musim dingin yang berbeda. Dalam bagian-bagian dunia, iklim sangat dipengaruhi oleh garis lintang dan dengan posisi daerah di benua itu.

Jenis iklim ringan yang disebut iklim Mediterania memiliki musim panas yang hangat dan musim dingin yang pendek, ringan, dan hujan. Hal ini ditemukan di pantai barat dari benua antara 30 dan 40 derajat lintang, dan sepanjang tepi Laut Mediterania. Musim panas Mediterania memiliki langit cerah, malam dingin, dan sedikit hujan. Kota Yerusalem, Israel, setelah tidak ada hujan pada bulan Juli selama lebih dari 100 tahun.

Tipe iklim ringan yang dikenal sebagai iklim subtropis lembab biasanya ditemukan di sisi timur benua. Di kota-kota seperti Savannah, Georgia, di luar AS .; Shanghai, Cina; dan Sydney, Australia, musim panas yang panas dan lembab. Musim dingin bisa sangat dingin. Pengendapan tersebar merata sepanjang tahun dan total 76-165 cm (30-65 inci). Angin topan dan badai kekerasan lainnya yang umum di wilayah ini.

Cuaca di kedua sisi benua umumnya menjadi lebih dingin dengan meningkatnya lintang dan daerah yang lebih dekat dengan kutub. Iklim laut pantai barat, jenis iklim ringan khas kota-kota seperti Seattle, Washington, di Amerika Serikat dan Wellington, Selandia Baru, memiliki panjang, musim dingin lebih dingin dari iklim Mediterania. Gerimis jatuh sekitar dua pertiga dari hari musim dingin, dan suhu rata-rata sekitar 5 derajat Celcius (41 derajat Fahrenheit).

Benua Iklim

Daerah dengan iklim kontinental memiliki musim dingin, tahan lama salju, dan musim tumbuh pendek. Mereka adalah zona transisi antara iklim ringan dan polar. Iklim benua mengalami perubahan musim yang ekstrim.
Ada tiga jenis benua musim panas iklim yang hangat, musim panas dingin, dan subarctic. Semua iklim ini hanya ada di belahan bumi utara. Biasanya, iklim kontinental ditemukan di pedalaman benua.

Hangat daerah iklim musim panas sering memiliki musim panas yang basah, mirip dengan monsoon iklim. Untuk alasan ini, tipe iklim ini juga disebut lembab benua. Sebagian besar Eropa Timur, termasuk Rumania dan Georgia, telah lembab iklim benua.

Keren iklim musim panas memiliki musim dingin dengan suhu rendah dan salju. Angin dingin, menyapu di dari Kutub Utara, mendominasi cuaca musim dingin. Masyarakat yang tinggal di iklim ini telah tumbuh terbiasa dengan cuaca yang keras, tetapi mereka tidak siap untuk dingin tersebut mungkin menderita. Banyak tentara Napoleon Bonaparte, misalnya, digunakan untuk iklim Mediterania ringan Perancis. Ribuan tewas dalam dingin pahit saat mereka mundur dari iklim musim panas dingin Rusia pada musim dingin tahun 1812.

Utara dari daerah dengan iklim musim panas dingin adalah daerah dengan iklim subarctic. Daerah-daerah ini, termasuk Skandinavia utara dan Siberia, pengalaman yang sangat panjang, musim dingin dengan sedikit curah hujan. Iklim subarktik juga disebut iklim boreal atau taiga.

Kisaran cuaca di daerah iklim benua membuat mereka salah satu situs paling spektakuler untuk fenomena cuaca. Pada musim gugur, misalnya, hutan yang luas menempatkan di acara tahunan mereka dari warna yang cemerlang sebelum menumpahkan daun mereka sebagai pendekatan musim dingin. Badai dan tornado, salah satu kekuatan yang paling kuat di alam, membentuk sebagian besar di iklim kontinental.

Polar Iklim

Dua jenis iklim kutub, tundra dan es topi, terletak dalam Lingkaran Arktik dan Antartika dekat Kutub Utara dan Selatan.
Dalam iklim tundra, musim panas yang pendek, namun tanaman dan hewan yang berlimpah. Suhu rata-rata dapat setinggi 10 derajat Celcius (50 derajat Fahrenheit) pada bulan Juli. Bunga liar dot lanskap, dan kawanan burung kembali dari migrasi musim dingin mereka untuk memakan serangga dan ikan. Paus memakan makhluk mikroskopis dalam dingin, perairan kaya nutrisi di kawasan itu. Orang-orang telah beradaptasi dengan kehidupan di tundra selama ribuan tahun.

Beberapa makhluk hidup yang ada di iklim tutup es Arktik dan Antartika. Suhu jarang naik di atas titik beku, bahkan di musim panas. Es selalu hadir membantu menjaga cuaca dingin dengan memantulkan sebagian dari energi matahari kembali ke atmosfer. Langit sebagian besar jelas dan curah hujan rendah sepanjang tahun. Bahkan, Antartika, ditutupi oleh topi es mil tebal, sebenarnya adalah salah satu yang terbesar, gurun terkering di Bumi.

Elevation Iklim tinggi

Beberapa ahli geografi dan iklim telah memodifikasi sistem klasifikasi Köppen selama bertahun-tahun, termasuk geografi Glen Trewartha, yang menambahkan kategori untuk iklim dataran tinggi.

Ada dua jenis iklim elevasi tinggi: dataran tinggi dan dataran tinggi. Iklim dataran tinggi terjadi pada dataran tinggi, atau gunung datar. The Patagonian Plateau, di selatan Amerika Selatan, memiliki iklim elevasi tinggi dataran tinggi. Highland iklim terjadi pada gunung.
Iklim tinggi elevasi ditandai dengan suhu yang sangat berbeda dan tingkat curah hujan. Mendaki gunung yang tinggi atau mencapai dataran tinggi bisa seperti bergerak ke arah kutub. Pada beberapa gunung, seperti Gunung Kilimanjaro, Tanzania, iklim tropis di dasar dan kutub di puncak. Seringkali, iklim elevasi tinggi berbeda dari satu sisi gunung yang lain.

Perubahan Iklim

Iklim tidak berubah dari hari ke hari seperti cuaca, tapi itu tidak berubah dari waktu ke waktu. Perubahan iklim terjadi perlahan-lahan selama ratusan atau bahkan ribuan tahun. Sebagai contoh, zaman es periodik telah melindungi sebagian besar bumi dengan es. Beberapa bukti menunjukkan bahwa Gurun Sahara pernah ditutupi oleh lautan selama hangat “usia basah.”

Perubahan iklim dapat terjadi karena berbagai alasan. Pergerakan lempeng tektonik, aktivitas gunung berapi, dan kemiringan sumbu bumi semua memiliki efek pada iklim. Setelah letusan gunung berapi pulau Krakatau, Indonesia, pada tahun 1883, musim dingin dan musim panas bahkan di Asia dan Eropa yang dingin dan gelap. Abu vulkanik diblokir matahari. Petani harus menyesuaikan diri lebih pendek, musim tumbuh lebih lemah. Iklim di seluruh dunia yang berubah selama bertahun-tahun.

Baru-baru ini, peradaban manusia telah mulai mempengaruhi iklim. Aktivitas manusia yang meliputi pembakaran bahan bakar fosil dan menebang hutan melepaskan gas rumah kaca ke atmosfer. Gas-gas ini menahan panas, yang meningkatkan suhu. Para ilmuwan percaya ini “efek rumah kaca” adalah peningkatan suhu global.

Peningkatan suhu dapat mengubah jenis iklim. Pulau-berbaring rendah dapat banjir karena air laut naik dari gletser mencair. Panas di atmosfer dapat meningkatkan interaksi sistem cuaca yang beragam, sehingga lebih badai dan topan. Organisme yang telah beradaptasi dengan iklim satu mungkin harus bermigrasi atau beradaptasi dengan suhu panas. Manatees, misalnya, adalah mamalia laut asli perairan tropis. Karena suhu meningkat, duyung telah bermigrasi sejauh utara New York City, New York.