Hubungan Mikroba pada Kesehatan Manusia

Hal ini memungkinkan manusia untuk berjalan di antara mikroba yang hidup di tanah, air dan udara tanpa infeksi konstan dan penyakit. Tubuh manusia, bagaimanapun, tidak menghilangkan semua mikroba. Sebaliknya, itu menjadi rumah bagi triliunan mikroba yang masih berkembang di dalam tubuh kita dan kulit kita.

Bahkan dengan hubungan sebagian besar menguntungkan antara manusia dan mikroba, penyakit yang disebabkan oleh mikroba masih sering terjadi. Banyak penyakit menular akibat dari mikroba yang hidup di lingkungan, dan bahkan yang ditemukan dan dalam tubuh manusia. Para ilmuwan mempelajari mikroba untuk memahami bagaimana mereka berfungsi, dan belajar bagaimana mereka menyebabkan penyakit.

Mereka bekerja dengan para pejabat kesehatan masyarakat, anggota parlemen, dan lain-lain untuk menjaga aman umum dari penyakit mikroba. Para ilmuwan juga menggunakan mikroba untuk keuntungan mereka, mengembangkan obat baru dan perawatan untuk berbagai penyakit non-mikroba.

Mikroba pada Penyakit Menular

Sepanjang sejarah, manusia telah terkena sejumlah penyakit menular, seperti wabah, demam tifoid, malaria, influenza dan AIDS. Tidak sampai akhir abad kesembilan belas, meskipun, bahwa para ilmuwan jelas dipahami bahwa penyakit seperti ini disebabkan oleh mikroba. Berbekal pengetahuan ini, mereka mengembangkan vaksin, antibiotik dan metode lain untuk mengobati dan mencegah penyakit menular.

Perawatan medis, bagaimanapun, tidak perlindungan pertama melawan mikroba. Jauh sebelum penisilin antibiotik digunakan untuk melawan infeksi bakteri, sistem kekebalan tubuh manusia telah berjuang mikroba berbahaya.

Penyakit infeksi dapat menyebar dengan berbagai cara. Cairan tubuh – seperti dari bersin – dapat mencemari permukaan dengan mikroba, seperti virus yang menyebabkan flu dingin dan umum.

Mikroba lain melewati antara orang selama kontak seksual. Virus yang menyebabkan AIDS ditularkan dengan cara ini. Penyakit menular – seperti kolera – juga dapat menyebar melalui makanan yang terkontaminasi, air atau udara.

Bahkan serangga dapat menularkan penyakit mikroba ke manusia. Malaria ditransfer ke manusia oleh nyamuk. Ketika nyamuk membawa protista penyebab penyakit menggigit seseorang, protista memasuki aliran darah.

Mikroba pada Sistem Pencernaan

Para ilmuwan memperkirakan bahwa 80 jenis mikroba hidup di mulut, dan 80 lainnya hidup di seluruh sistem pencernaan. Beberapa mikroba ini membantu memecah partikel makanan, sementara yang lain menyediakan vitamin K dan nutrisi lainnya.

Recen penelitian pada tikus menunjukkan bahwa bakteri yang hidup dalam usus juga dapat mempengaruhi suasana hati. Selama studi, tikus yang diberi makan bakteri tertentu yang kurang cemas, dan juga menunjukkan perubahan dalam kadar hormon stres.

Tidak semua mikroba dalam sistem pencernaan yang bermanfaat. Bakteri, virus dan jamur semua bisa menyebabkan infeksi usus. Penyakit ini sering disertai dengan diare dan radang lambung dan usus. Infeksi oleh bakteri berbahaya dapat terjadi dalam beberapa cara.

Kerang yang terkontaminasi, daging matang dan produk susu yang tidak dipasteurisasi semua dapat mengandung mikroba berbahaya. Mereka juga dapat diambil dari permukaan yang terkontaminasi, seperti meja atau gagang pintu. Badan air kadang-kadang pelabuhan mikroba berbahaya yang dijemput saat mandi atau berenang.

Hubungan Mikroba pada Kesehatan Manusia
Hubungan Mikroba pada Kesehatan Manusia

Mikroba pada Kulit

Kulit manusia ditutupi mikroba. Rata-rata, 10 juta bakteri hidup pada sentimeter persegi kulit. Jumlah tersebut bervariasi pada berbagai bagian tubuh. Kulit berminyak di sisi hidung atau di ketiak berkeringat dapat pelabuhan sepuluh kali lebih banyak. Angka itu meningkat menjadi 1.000 dalam hidung dan tenggorokan.

Beberapa lokasi, namun, tanpa mikroba. Ini termasuk kandung kemih dan bagian yang lebih dalam dari paru-paru, yang keduanya pada dasarnya terbuka ke dunia luar. Komunitas luas mikroba yang hidup di kulit membentuk penghalang terhadap infeksi oleh mikroba lebih berbahaya. Ketika kulit rusak, baik oleh cedera atau selama operasi, ada peningkatan risiko infeksi oleh bakteri, virus atau jamur. Bakteri dapat menyebabkan lesi kulit, peradangan atau bisul.

Infeksi kulit oleh virus dapat mengakibatkan kutil, seperti halnya dengan Human Papilloma Virus (HPV) dan kutil plantar. Kaki atlet dan atlet gatal adalah dua contoh infeksi jamur pada kulit.

Kesehatan dan Sanitasi dan Mikroba Umum

Kesehatan masyarakat dan sanitasi hampir tidak ada selama Perang Saudara Amerika pada pertengahan abad kesembilan belas. Hal ini mengakibatkan wabah penyakit menular seperti demam tifoid, kolera dan disentri. Epidemi ini adalah terutama umum di daerah perkotaan, di mana banyak orang berbagi sumber air dan menciptakan limbah.

Setelah Louis Pasteur dan ilmuwan lain membuktikan hubungan antara mikroba dan penyakit, para pejabat kesehatan masyarakat memandang ilmu pengetahuan untuk bimbingan. Mereka merancang praktek baru dan undang-undang untuk melindungi pasokan air publik, berurusan dengan kotoran manusia dan menangani wabah penyakit.

Pada akhir 1800-an, filtrasi air kota menjadi praktek standar. Hal ini mengurangi jumlah mikroba penyebab penyakit dalam pasokan air. Kemudian, lanjut klorinasi dilindungi masyarakat dari penyakit menular yang disebabkan oleh mikroba yang terbawa air. Di rumah sakit, sterilisasi peralatan medis dengan uap mengurangi penyebaran penyakit menular ke pasien.

Restoran dan kafetaria sekarang diwajibkan mengikuti prosedur sanitasi untuk mencegah kontaminasi makanan. Selain itu, sebagian besar masyarakat membutuhkan vaksinasi anak-anak di usia tertentu. Ini telah mengurangi terjadinya penyakit menular seperti polio dan campak.

Aplikasi Kedokteran pada Mikroba

Sebagai ilmuwan belajar bagaimana mikroba penyebab penyakit, mereka mengembangkan metode untuk mengobati dan mencegah mereka. Vaksin menyediakan orang-orang dengan perlindungan terhadap mikroba penyebab penyakit – sering virus.

Selama vaksinasi, dokter menyuntikkan mikroba melemah atau mati – atau potongan mikroba – ke dalam aliran darah untuk merangsang sistem kekebalan tubuh tanpa menyebabkan penyakit. Pada tahun 1928, usia antibiotik dimulai dengan ditemukannya penisilin obat. Senyawa ini diisolasi dari jamur, dan memungkinkan dokter untuk mengobati infeksi bakteri tanpa bahan kimia.

Selain vaksin dan antibiotik, mikroba telah digunakan untuk membuat obat-obatan medis dan farmasi lainnya. Beberapa senyawa, seperti penisilin, yang terjadi secara alami senyawa. Mikroba juga dapat diubah secara genetik sehingga mereka memproduksi obat bukan – atau di samping – produk yang biasa mereka.

Insulin – obat yang digunakan untuk mengobati diabetes – sekarang dapat diproduksi dengan biaya lebih rendah dengan menggunakan bakteri usus yang umum. Contoh lain dari obat yang berasal dari mikroba termasuk senyawa yang digunakan untuk mengobati cystic fibrosis, hemofilia dan kanker.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *