Ciri-ciri Serangga (Filum Insecta)

Serangga dibedakan dengan memiliki tiga segmen utama tubuh (kepala, dada, dan perut), dengan tiga pasang kaki yang melekat pada thorax. Pelengkap kepala leluhur telah dimodifikasi untuk membentuk antena dan mulut bagian, sedangkan pelengkap perut tidak ada atau dimodifikasi untuk membantu dalam reproduksi. Kebanyakan serangga memiliki sayap sebagai orang dewasa, juga melekat pada thorax.

Sistem sensorik

Kepala serangga beruang satu pasang mata majemuk, terdiri dari banyak unit individu, yang disebut ommatidia, masing-masing indra sebagian kecil dari bidang visual. Berburu serangga seperti capung mungkin memiliki ribuan ommatidia per mata, sementara yang lain, seperti semut, memiliki banyak lebih sedikit.

Sepasang tunggal antena berfungsi sebagai sensor kimia untuk membantu menemukan makanan atau pasangan. Pada banyak spesies, termasuk tembakau hornworm ngengat, perempuan melepaskan zat kimia yang disebut feromon udara yang menarik laki-laki. Antena bercabang dari ngengat jantan dapat mendeteksi molekul feromon wanita, dan dapat melacak aroma untuk menemukan wanita lebih lama tonggeret A.

Serangga dibedakan dengan memiliki tiga segmen utama tubuh (kepala, dada, dan perut), dengan tiga pasang kaki yang melekat pada thorax. jarak. Kemoreseptor juga terletak di kaki, yang memungkinkan serangga untuk mencicipi makanan karena berjalan di daun atau meja. Berbagai rambut yang menutupi tubuh serangga terkait dengan mechanoreceptors, yang membantu arti dari sentuhan.

Beberapa mechanoreceptors dapat merasakan perubahan tekanan udara, berguna untuk terbang atau menghindari predator menukik. Reseptor untuk karbon dioksida, air, dan suhu juga ada.

Pemakanan, Pencernaan, dan Ekskresi

Serangga bagian mulut sangat bervariasi dalam bentuk, yang mencerminkan adaptasi terhadap berbagai kebiasaan makan. Nyamuk, misalnya, memiliki stilet jarum suntik panjang, sempurna untuk menusuk kulit untuk mengisap darah.

Kupu-kupu dan ngengat, antara lain, memiliki fleksibel, bagian strawlike mulut yang sangat panjang, belalai, yang mereka terungkap untuk menyesap nektar dari dasar bunga. Lalat memiliki labrum lidah-lidah spons untuk sopping berbagai makanan. Belalang dan kumbang memiliki kecil, bagian mulut tajam disesuaikan untuk mengunyah. Usus serangga dibagi menjadi tiga wilayah, dengan sebagian besar pencernaan terjadi di midgut.

Suspended ke midgut adalah tubulus Malphigi, yang menyaring limbah nitrogen dari darah dan menyimpannya sebagai kristal dalam usus, menghindari kehilangan air bahwa pembentukan urin akan memerlukan. Dalam rayap, hindgut rumah grup kompleks protista dan bakteri yang mencerna kayu.

Kaki dan Sayap

Kaki serangga yang digunakan untuk berjalan dan memanjat. Pada beberapa spesies predator seperti belalang sembah, depan sepasang kaki telah dimodifikasi untuk menangkap mangsanya, dengan permukaan berduri yang memegang serangga lain erat.

Hampir semua serangga memiliki sayap, meskipun bentuk primitif beberapa tidak. Pada semut, hanya anggota reproduksi koloni memiliki sayap, yang mereka menumpahkan setelah mereka “upacara perkawinan,” di mana mereka kawin dengan anggota lawan jenis.

Respirasi dan Sirkulasi

Serangga tidak memiliki paru-paru, tetapi menggunakan jaringan yang sangat bercabang tabung internal disebut tracheae, untuk memberikan oksigen ke jaringan. Tracheae terhubung dengan atmosfer melalui bukaan di exoskeleton disebut spirakel. Serangga sirkulasi nutrisi sistem transportasi dan limbah dalam cairan yang disebut hemolymph, yang dipompa ke dalam dan keluar dari ruang internal yang mengelilingi organ, pengaturan yang disebut sistem peredaran darah terbuka.

Ciri-ciri Serangga (Filum Insecta)
Ciri-ciri Serangga (Filum Insecta)

Reproduksi dan Pengembangan

Kebanyakan serangga bereproduksi secara seksual, meskipun kutu daun adalah pengecualian. Kutu daun berkembang biak dengan partenogenesis, di mana telur berkembang menjadi organisme baru tanpa pembuahan. Dalam lebah madu dan beberapa serangga sosial lainnya, hanya satu perempuan yang mereproduksi per koloni, dan laki-laki yang haploid, sedangkan perempuan yang diploid, sistem yang disebut Haplodiploid. Ratu menghasilkan baru (diploid) betina (pekerja, tentara, dan ratu masa depan) dari telur yang dibuahi. Pria yang dihasilkan dari telur yang tidak dibuahi, sehingga laki-laki yang haploid.

Serangga bervariasi dalam tingkat metamorfosis selama pengembangan. Kupu-kupu, kumbang, dan lalat, misalnya, mengalami metamorfosis lengkap, di mana telur menetas menjadi larva makan, yang kemudian menjadi kepompong. Dalam pupa, jaringan larva larut dan mengatur ulang ke bentuk dewasa. Sebaliknya, belalang, kecoa, dan jangkrik mengalami metamorfosis tidak lengkap, muncul dari telur sebagai miniatur orang dewasa, tapi minus sayap dan alat kelamin. Untuk tumbuh, semua serangga harus berganti bulu, atau menumpahkan exoskeleton mereka, yang kemudian reformasi di sekitar individu yang lebih besar.

Metamorfosis sering memungkinkan remaja dan dewasa individu dari spesies yang sama untuk menghindari persaingan untuk makanan. Ngengat larva pakan lahap dan dapat hama pertanian yang signifikan, sementara ngengat dewasa baik tidak makan atau hanya mengkonsumsi nektar.

Keragaman

Serangga yang paling beragam dari semua kelompok organisme, dengan lebih dari 800.000 spesies bernama dan ribuan, mungkin jutaan, belum ditemukan. Keanekaragaman serangga mungkin terkait dengan hubungan dekat mereka dengan angiosperma (tumbuhan berbunga). The Coleoptera (kumbang) adalah yang paling beragam dari semua pesanan serangga, dengan setidaknya 350.000 spesies, mewakili seperempat dari semua spesies hewan yang dikenal.

(Ditanya apa yang bisa disimpulkan tentang pekerjaan Sang Pencipta dari studi karya-Nya, ilmuwan Inggris JBS Haldane dilaporkan telah menyindir, “kesukaan berlebihan untuk kumbang.”) Alasan evolusioner untuk keragaman membingungkan ini tunggal Agar tidak jelas. Perintah utama lainnya serangga termasuk Diptera (lalat), Hymenoptera (lebah dan tawon), Hemiptera (bug yang benar), dan Lepidoptera (ngengat dan kupu-kupu).

Perhatikan bahwa setiap nama menggambarkan sayap (ptera berarti “sayap”). Misalnya, Diptera berarti “dua sayap,” mengacu pada kehadiran hanya satu pasang sayap dalam urutan ini. Dalam Coleoptera (“selubung sayap”), pasangan pertama sayap dimodifikasi menjadi penutup keras untuk belakang pasangan, yang mudah diamati pada kumbang wanita, misalnya.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *