Sifat Elemen Diangkut Dalam Siklus Biogeokimia

Ketika organisme hidup mati dan membusuk, struktur tubuh mereka hancur dan dapat dikurangi menjadi molekul penyusunnya.  Tergantung pada daerah di mana disintegrasi organisme terjadi, unsur-unsur molekul komponen kemudian bergabung dengan siklus biogeokimia. [Elemen diangkut dalam siklus biogeokimia telah dikategorikan sebagai:

1. unsur mikro – ini adalah elemen yang dibutuhkan oleh organisme hidup dalam jumlah yang lebih kecil.Contoh elemen tersebut termasuk boron yang digunakan terutama oleh tanaman hijau, tembaga digunakan oleh beberapa enzim dan molibdenum digunakan oleh bakteri pengikat nitrogen.

2. unsur Makro – ini adalah elemen yang dibutuhkan oleh organisme hidup dalam jumlah yang lebih besar. Contoh elemen tersebut termasuk karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen, fosfor, sulfur.

Unsur makro adalah contoh yang umum dikutip dari unsur-unsur yang membentuk siklus biogeokimia utama. Molekul-molekul selanjutnya dapat dikurangi menjadi terionisasi atau terhidrasi ion dalam larutan air atau ion di atmosfer.

molekul ini atau ion kemudian bersepeda dan dimetabolisme oleh organisme baru, dan organisme dapat meneruskannya pada melalui kotoran atau kematian / kerusakan menjadi bersepeda lagi. Oleh karena itu, seluruh proses menjadi siklus.

Pentingnya siklus biogeokimia

Siklus biogeokimia melayani berbagai fungsi di tingkat ekosistem dan dalam memastikan kelangsungan hidup berbagai organisme termasuk manusia. Berikut adalah beberapa dari pentingnya peranan siklus biogeokimia. Siklus biogeokimia memungkinkan transformasi materi dari satu bentuk ke bentuk lainnya.

Transformasi ini memungkinkan pemanfaatan materi dalam bentuk khusus untuk organisme tertentu. Misalnya manusia memanfaatkan air dalam bentuk cair. Melalui siklus hidrologi, uap air terkondensasi menjadi cair dan es dikonversi ke air cair. Nitrogen, meskipun kelimpahan di atmosfer itu seringkali yang paling membatasi nutrisi untuk pertumbuhan tanaman.

Masalah ini terjadi karena kebanyakan tanaman hanya dapat mengambil nitrogen dalam dua bentuk padat: ion amonium (NH4 +) dan ion nitrat (NO3-). Oleh karena itu, siklus biogeokimia memungkinkan penyediaan elemen untuk organisme dalam bentuk dapat dipakai. Siklus biogeokimia mengaktifkan transfer molekul dari satu lokasi ke lokasi lain.

Beberapa elemen seperti nitrogen ulang sangat terkonsentrasi di atmosfer, tetapi beberapa nitrogen atmosfer ditransfer ke tanah melalui siklus nitrogen (yang merupakan siklus biogeokimia). Siklus biogeokimia memfasilitasi penyimpanan elemen. Elemen dilakukan melalui siklus biogeokimia disimpan dalam waduk alami mereka, dan dilepaskan ke organisme dalam jumlah konsumsi kecil. Misalnya melalui siklus nitrogen dan dengan bantuan bakteri pengikat nitrogen, tanaman hijau dapat memanfaatkan nitrogen dalam bit meskipun berlimpah di atmosfer.

Sifat_Elemen_Diangkut_Dalam_Siklus_Biogeokimia

Sifat_Elemen_Diangkut_Dalam_Siklus_Biogeokimia
Sifat_Elemen_Diangkut_Dalam_Siklus_Biogeokimia

Siklus biogeokimia membantu dalam fungsi ekosistem. Ekosistem adalah suatu sistem yang benar berfungsi dalam keadaan keseimbangan, dan ketika pernah ketidakseimbangan terjadi, ekosistem melalui siklus biogeokimia mengembalikan ke keadaan setimbang; ini mungkin memakan waktu beberapa hari atau bertahun-tahun.

Penyesuaian adalah sedemikian rupa sehingga faktor yang mengganggu dihilangkan. Siklus biogeokimia pranala organisme hidup dengan organisme hidup, organisme hidup dengan organisme hidup non dan tak hidup organisme dengan organisme hidup non.

Hal ini karena semua organisme tergantung pada satu sama lain dan terutama, biota (komponen hidup) dan komponen biotik ekosistem dihubungkan oleh aliran pada nutrisi direkayasa oleh siklus biogeokimia. Siklus biogeokimia mengatur aliran zat.

Karena siklus biogeokimia melewati berbagai bidang, aliran elemen ini diatur karena masing-masing memiliki lingkup media tertentu dan tingkat di mana aliran unsur ditentukan oleh viskositas dan densitas medium. Oleh karena itu unsur-unsur dalam siklus biogeokimia mengalir pada tingkat yang berbeda dengan dalam siklus dan ini mengatur aliran unsur-unsur dalam siklus tersebut.

Umur dan tingkat siklus biogeokimia

Umur siklus biogeokimia dijelaskan dalam hal waktu elemen tertentu atau molekul suatu zat yang dilakukan dalam siklus biogeokimia yang diperlukan untuk membuat satu siklus lengkap.

Setiap siklus biogeokimia memiliki rentang hidupnya, mulai dari beberapa hari sampai jutaan tahun. Misalnya tetesan air rata-rata ukuran dapat tinggal di atmosfer selama sekitar sepuluh hari sebelum curah hujan, dan atom karbon dapat berada di kerak bumi untuk usia bumi. Kecepatan siklus tergantung pada media di mana molekul yang bersepeda adalah dan kondisi sekitarnya.

Untuk alasan ini, kondisi iklim memiliki dampak yang signifikan pada siklus biogeokimia (dibahas pada bagian selanjutnya) Siklus yang melibatkan molekul atau ion dalam keadaan gas umumnya lebih pendek dari siklus yang melibatkan pemindahan padat atau cair negara.

Karena lambat tingkat di mana molekul bergerak melalui litosfer, pencapaian beberapa unsur nilai gizi oleh beberapa organisme yang hidup di hidrosfer, dan melawan kekurangan ini, gerakan dari biosfer terestrial ke laut (melalui aliran sungai) biasanya dikompensasi oleh Gerakan baik melalui atmosfer (seperti dengan nitrogen dan karbon) atau dengan pelapukan (misalnya dengan fosfor atau kalsium). Oleh karena itu meningkat atau menurun transportasi melalui aliran sungai sangat mengganggu siklus nutrisi yang tidak memiliki fase gas.

Waduk, kolam tukar, dan penduduk waktu elemen dalam siklus biogeokimia

Setiap elemen memiliki siklus biogeokimia dan setiap siklus dengan jalur yang unik ditandai dengan waduk, kolam pertukaran dan kali penduduk. Sebuah waduk adalah tempat atau wilayah atau lokasi di mana elemen biogeokimia adalah konsentrasi tertinggi. Elemen yang bersepeda diadakan dan disimpan selama beberapa waktu di waduk, untuk bahan bakar misalnya batubara atau fosil reservoir untuk karbon.

Beberapa elemen memiliki beberapa waduk sementara yang lain memiliki satu. Ketika bahan kimia yang diadakan hanya jangka waktu yang singkat, mereka ditahan di kolam tukar. Contoh pool pertukaran termasuk tanaman dan hewan, yang menggunakan sementara unsur-unsur dalam sistem mereka dan melepaskan mereka kembali ke udara atau medium sekitarnya.

Umumnya, waduk yang abiotik (tak hidup) faktor sementara kolam tukar yang biotik (hidup) faktor. Karbon diadakan untuk waktu yang relatif singkat pada tumbuhan dan hewan bila dibandingkan dengan deposito bahan bakar fosil. Jumlah waktu yang suatu bahan kimia yang diadakan di satu tempat yang disebut waktu penduduknya. The Masuknya Istilah ini umumnya digunakan dalam menggambarkan siklus biogeokimia untuk merujuk pada perbedaan antara jumlah elemen memasuki reservoir dan jumlah meninggalkan reservoir.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *