Pengertian dan Fungsi lapisan Epidermis

Epidermis adalah bagian terluar dari kulit. Ini adalah terus memperbaharui bertingkat (= beberapa lapisan), epitel skuamosa. Keratinosit (sel keratin = penghasil) adalah jenis sel epidermis utama (90 sampai 95%).

Sel-sel epidermis lainnya termasuk melanosit, sel-sel Langerhans dan sel Merkel. Fungsi utama dari epidermis adalah untuk menghasilkan pelindung setengah stratum korneum permeabel yang memungkinkan kehidupan di darat dengan mencegah kehilangan air, mempertahankan hidrasi yang memuaskan dari kulit, dan mencegah overhydration.

Epidermis ini diselenggarakan dalam empat sampai lima lapisan terus menerus:

– * Lapisan basal = lapisan stratum basale = germinativum (single layer): kompartemen germinative atau proliferatif yang menimbulkan keratinosit dari lapisan yang lebih dangkal; itu terdiri dari sel-sel kolumnar kubik dengan inti elips kaya kromatin; Sel-sel basal yang melekat pada membran basement non-seluler yang memisahkan dermis dari epidermis.

– * Lapisan spinosus = stratum spinosum = lapisan sel acar (5-15 lapis) yang terbuat dari sel-sel poligonal di lapisan bawah yang merata di lapisan atas dan yang muncul terhubung satu sama lain dengan struktur prickle yang sesuai dengan desmosom.

– * Lapisan sel granular = stratum granulosum (1-3 lapis) yang terbuat dari sel-sel granular pipih yang berisi butiran keratohyalin dan tubuh pipih.
– * Stratum lucidum: lapisan tipis sel tembus (hanya hadir dalam epidermis tebal)
– * Lapisan tanduk = stratum korneum (5-15 lapisan), lapisan terluar dari epidermis, terdiri dari besar, datar, sel polyhedral non-layak tapi biokimia aktif, bernama corneocytes.

Ketebalan rata-rata dari epidermis adalah 100 m tetapi dapat bervariasi dari 50 m pada kelopak mata untuk 1 mm pada telapak tangan dan telapak kaki.

Epidermis meregenerasi terus menerus dan omset konstan ini dimediasi oleh sel induk epidermis, yang tinggal bersama keturunan mereka, disebut angkutan memperkuat (TA) sel, di lapisan basal epidermis. Sel TA menjalani beberapa putaran pembelahan sel sebelum mereka memulai diferensiasi terminal, keratinisasi bernama atau kornifikasi.

Loading...

Selama proses ini, sel-sel TA permanen menarik diri dari siklus sel, memulai ekspresi penanda diferensiasi terminal epidermis, dan bergerak suprabasally. Dalam epidermis, sel-sel batang dan keturunan yang berbeda mereka akan disusun dalam kolom bernama unit proliferasi epidermal.

Lapisan keras dan granular suprabasal mengandung sel-sel yang sebagian besar telah kehilangan potensi proliferatif, namun masih hidup dan berfungsi.

Lapisan spinosus ditandai dengan beralih dari ekspresi keratin sel basal (K5, K14, K15) ke keratin epidermal suprabasal, keratin K1 tipe II dan kemudian tipe I keratin K10 dan oleh produksi involucrin, penanda diferensiasi awal, dan tubuh pipih di lapisan atasnya. Sel-sel spinosus akan terus diferensiasi mereka untuk membentuk sel-sel dari lapisan granular.

Pengertian dan Fungsi lapisan Epidermis
Pengertian dan Fungsi lapisan Epidermis

Lapisan granular ditandai dengan butiran keratohyalin, tubuh pipih dan ekspresi penanda akhir diferensiasi, loricrin dan filaggrin. Diferensiasi lanjutan dari granular hasil sel lapisan dalam pembentukan zona transisi yang memisahkan mati dari hidup lapisan epidermis.

Hal ini di zona ini bahwa konstituen seluler secara ekstensif enzimatis direnovasi. Renovasi ini akhirnya menghasilkan pembentukan kovalen silang corneocytes tersembuhkan dibedakan dari lapisan tanduk, di permukaan kulit.

Pengertian dan Fungsi lapisan Epidermis
Pengertian dan Fungsi lapisan Epidermis

Dalam lapisan tanduk, corneocytes telah kehilangan inti dan organel sitoplasma dan dapat dianggap sebagai jaringan antara filamen keratin dikelilingi oleh amplop cornified sangat stabil yang terbuat dari cross-linked protein.

Transglutaminases adalah enzim yang bertanggung jawab untuk cross-linking antara protein dan berpartisipasi dalam pembentukan amplop cornified. Pada akhirnya, hasil proses diferensiasi penuh dalam pembentukan corneocytes momified dalam matriks lipid. Lapisan tanduk bertanggung jawab atas fungsi sawar kulit yang melindungi kulit.

Pada manusia, seluruh proses diferensiasi keratinosit umumnya hanya membutuhkan waktu 52-75 hari tetapi dapat lebih cepat dalam beberapa penyakit kulit seperti psoriasis.

Kohesi dalam epidermis tergantung pada keberadaan persimpangan mengikuti khusus, bernama desmosom, antara corneocytes dan versi hemidesmosom mereka dimodifikasi dan corneodesmosomes masing ditemui di persimpangan dermal-epidermal dan lapisan tanduk dan struktur seperti adherens persimpangan, gap junction dan persimpangan ketat .

Ruang antar-keratinosit dalam hidup lapisan epidermis diisi dengan molekul matriks ekstraseluler terlibat dalam hidratasi jaringan, gizi, dan regulasi proliferasi dan diferensiasi sel. Dalam lapisan tanduk, lipid ekstraseluler dilepaskan dari tubuh pipih mengatur dirinya sendiri menjadi berlapis-lapis lembaran, penting untuk fungsi penghalang.

Loading...

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *