Pengertian Agrokimia dalam Pertanian

Sebuah agrokimia adalah zat yang digunakan untuk membantu mengelola ekosistem pertanian, atau komunitas organisme di daerah pertanian.

Agrokimia meliputi: (1) pupuk, (2) pengapuran dan acidifying agen, (3) kondisioner tanah, (4) pestisida, dan (5) bahan kimia yang digunakan dalam peternakan, seperti antibiotik dan hormon. Penggunaan bahan kimia pertanian telah penting untuk tanaman meningkatkan makanan. Namun, beberapa bahan kimia ini menyebabkan kerusakan lingkungan dan ekologi yang besar, sangat mengurangi keuntungan mereka.

Pupuk

Pupuk adalah zat yang ditambahkan ke lahan pertanian untuk mendorong pertumbuhan tanaman dan meningkatkan hasil panen. Pupuk kimia dapat diproduksi (sintetis) atau dibuat dari organik (hidup) bahan seperti limbah daur ulang, pupuk kandang, kompos atau (membusuk vegetasi). Kebanyakan pupuk mengandung berbagai jumlah nitrogen, fosfor, dan kalium, yang anorganik (tak hidup) nutrisi yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh. Secara global, sekitar 152 juta ton (138 juta ton) dari pupuk yang digunakan setiap tahun. Di Amerika Serikat, total tahunan sekitar 21 juta ton (19 juta ton).

Pengapuran dan agen acidifying

Tanaman yang ditanam di tanah yang terlalu asam atau terlalu basa (dasar) tidak dapat memperoleh nutrisi yang tepat yang mereka butuhkan untuk tumbuh dari tanah yang.

Tanah asam, masalah terutama umum di bidang pertanian, dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk hujan asam (curah hujan yang mengandung sulfat lemah dan asam nitrat) dan penggunaan beberapa jenis pupuk. Tanah asam biasanya dinetralkan dengan menambahkan senyawa yang mengandung kalsium, biasanya dalam bentuk bubuk kapur atau tiram atau kerang kerang hancur.

Bagian-bagian untuk Tahu

Pupuk: Setiap zat yang ditambahkan ke lahan pertanian untuk mendorong pertumbuhan tanaman dan produksi tanaman lebih tinggi.

Hormon: Sebuah kimia yang diproduksi dalam sel-sel yang dibawa oleh darah ke organ dan jaringan di bagian yang jauh dari tubuh, di mana ia mengatur aktivitas seluler hidup.

Loading...

Pengapuran dan agen mengasamkan: Zat ditambahkan ke tanah untuk membawanya ke keseimbangan jika terlalu asam atau basa (dasar).

Pestisida: Zat yang digunakan untuk mengurangi kelimpahan hama, setiap makhluk hidup yang menyebabkan cedera atau penyakit tanaman.

Jauh lebih umum adalah tanah alkali, yang disebabkan oleh adanya sejumlah besar batu kapur atau kalsium. Tanah alkali dapat mencapai keseimbangan dengan menambahkan senyawa sulfur atau beberapa jenis bahan organik asam, seperti gambut (materi sayuran membusuk ditemukan di rawa).[

Kondisioner tanah

Kondisioner tanah adalah bahan yang ditambahkan ke tanah, biasanya untuk meningkatkan kemampuannya untuk menahan air dan oksigen. Bahan yang digunakan sebagai kondisioner tanah termasuk gambut, kotoran ternak, limbah lumpur, dan surat kabar bahkan robek. Kompos mungkin adalah kondisioner tanah terbaik karena itu membuat tanah menjadi terlalu asam atau terlalu basa dan memasok tanah dengan nutrisi organik.

Pestisida

Pestisida yang digunakan untuk menghilangkan keberadaan hama, setiap makhluk hidup yang menyebabkan cedera atau penyakit tanaman. Meskipun banyak jenis pestisida yang digunakan dalam pertanian, mereka dapat dikategorikan ke dalam kelompok sederhana sesuai dengan hama yang mereka targetkan.

Herbisida yang digunakan untuk membunuh gulma, setiap tanaman non-diinginkan yang mengganggu pertumbuhan tanaman. Fungisida yang digunakan untuk melindungi tanaman pertanian dari penyakit jamur. Insektisida yang digunakan untuk membunuh serangga yang memakan tanaman atau biji-bijian yang disimpan. Pestisida lainnya menargetkan siput, siput, tungau, hewan pengerat, dan burung.

Jumlah yang sangat besar pestisida yang digunakan dalam pertanian modern. Secara global, sekitar 4,4-6600000000 pound (2-3000000000 kilogram) pestisida yang digunakan setiap tahun, dengan biaya total sekitar $ 20 miliar. Amerika Serikat sendiri menyumbang sekitar sepertiga dari semua penggunaan pestisida.

Agrokimia digunakan untuk peternakan

Berbagai bahan kimia pertanian diberikan kepada ternak. Antibiotik yang diberikan, baik melalui suntikan atau dikombinasikan dengan umpan, untuk mengendalikan penyakit menular dan parasit yang sering muncul ketika hewan dibesarkan dalam kondisi sangat ramai. Hormon secara rutin diberikan untuk meningkatkan pertumbuhan dan produktivitas hewan, seperti hormon pertumbuhan sapi yang diberikan kepada sapi.

Pengertian Agrokimia dalam Pertanian
Pengertian Agrokimia dalam Pertanian

Dampak lingkungan dari penggunaan bahan kimia pertanian

Sementara agrochemicals meningkatkan produksi tanaman dan hewan tanaman, mereka juga dapat merusak lingkungan. Penggunaan berlebihan pupuk telah menyebabkan kontaminasi air tanah dengan nitrat, suatu senyawa kimia yang dalam konsentrasi yang besar adalah beracun bagi manusia dan hewan. Selain itu, limpasan pupuk ke sungai, danau, dan air permukaan lainnya dapat meningkatkan pertumbuhan alga, yang menyebabkan kematian ikan dan hewan air lainnya.

Pestisida yang disemprotkan pada seluruh bidang menggunakan peralatan yang dipasang pada traktor, pesawat terbang, helikopter atau sering melenceng dari bidang sasaran, menetap pada tanaman dan hewan di dekatnya. Beberapa pestisida yang lebih tua, seperti insektisida kuat DDT (dichlorodiphenyltrichloroethane), tetap aktif di lingkungan selama bertahun-tahun, mencemari hampir semua satwa liar, baik air, makanan, dan bahkan manusia dengan siapa ia datang dalam kontak.

Pengertian Agrokimia dalam Pertanian
Pengertian Agrokimia dalam Pertanian

Meskipun banyak pestisida ini telah dilarang, beberapa pestisida yang lebih baru masih menyebabkan kerusakan parah. Di Amerika Utara, misalnya, diyakini bahwa jutaan burung liar dibunuh setiap tahun dari paparan insektisida karbofuran pertanian.

Ini dan efek lingkungan lainnya telah mendorong peneliti untuk mencari metode nonchemical meningkatkan kesuburan tanah dan berurusan dengan hama. Alternatif ini, bagaimanapun, masih cukup mahal pada awal abad ke dua puluh satu dan belum digunakan secara luas. Pada akhir tahun 2000, Program Lingkungan PBB mengadakan pertemuan untuk menyusun perjanjian global untuk membatasi produksi dan penggunaan dua belas polutan organik persisten (POPs), terutama yang digunakan sebagai pestisida.

Dua belas bahan kimia beracun yang dikutip, yang ahli lingkungan telah disebut “lusin kotor,” termasuk delapan pestisida: aldrin, chlordane, DDT, dieldrin, Endrin, heptaklor, mirex, dan Toxaphene. Karena masih banyak digunakan di Afrika untuk mengendalikan malaria, DDT diberi pengecualian khusus.

Hal ini dapat digunakan di negara-negara sampai bahan kimia pengganti atau strategi dapat dimasukkan ke dalam tempat. Seratus dua puluh dua negara (termasuk Amerika Serikat) menyetujui perjanjian, tapi sebelum bisa berlaku, setidaknya lima puluh dari negara-negara juga harus meratifikasinya.

Incoming search terms:

Loading...

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *