Pengertian dan Macam-macam Siklus Biogeokimia

Siklus biogeokimia adalah komponen dari siklus yang lebih luas yang mengatur fungsi planet bumi. Bumi adalah sistem terbuka untuk radiasi elektro magnetik dari matahari dan luar angkasa, tetapi merupakan sistem hampir tertutup berkaitan dengan masalah.

Ini berarti bahwa planet ini memiliki fluks minimal materi, selain tabrakan meteorit dan sejumlah kecil intergalaksi perangkap partikel (atau kerugian) dengan bagian atas atmosfer. Oleh karena itu, penting bahwa bumi yang terkandung dari waktu kelahirannya berubah dan diedarkan secara geografis.

Hal ini sejalan dengan hukum kekekalan materi yang menyatakan bahwa materi tidak dapat diciptakan atau dihancurkan, tetapi dapat diubah termasuk transformasi antara materi dan energi

Transfer materi melibatkan proses biologis, geologi dan kimia; maka nama siklus biogeokimia berasal. Siklus biogeokimia juga dapat disebut sebagai siklus alam karena mereka menghubungkan bersama semua organisme dan fitur abiotik di bumi.

Materi terus didaur ulang antara unsur-unsur abiotik di bumi hidup dan. Siklus biogeokimia memfasilitasi transfer materi dari satu bentuk ke bentuk lain dan dari satu lokasi ke lokasi lain di planet bumi. Selain itu, siklus biogeokimia kadang-kadang disebut siklus nutrisi, karena mereka melibatkan transfer senyawa yang memberikan dukungan nutrisi bagi organisme hidup.

Persiapan siklus biogeokimia

Bagian yang terdiri dari planet bumi telah dikategorikan ke dalam empat bidang (daerah). Salah satunya adalah bidang yang memiliki kehidupan dan itu disebut biosfer (itu adalah wilayah yang diduduki oleh organisme hidup seperti tanaman, hewan, jamur) dan tiga lainnya bola sebagian besar tanpa kehidupan, mereka meliputi; litosfer (wilayah ditempati oleh tanah, tanah dan kerak bumi), atmosfer (udara dan ruang) dan hidrosfer (daerah tertutup air seperti sungai, danau, dan lautan). Namun, di mana biosfer tumpang tindih litosfer, atmosfer atau hidrosfer, ada zona ditempati oleh organisme hidup.
Kategori dan contoh siklus biogeokimia[

Siklus biogeokimia berbeda dalam jalur mereka, dan atas dasar ini siklus biogeokimia telah dikategorikan menjadi dua:

Siklus sedimen: siklus ini melibatkan transportasi materi melalui tanah air; yaitu dari litosfer ke hidrosfer. Contoh umum siklus di bawah kategori sedimen adalah:

Siklus Fosfor: Fosfor banyak ditemukan dalam air, tanah dan sedimen. Fosfor tidak dapat ditemukan di udara dalam bentuk gas. Hal ini karena fosfor biasanya cair pada suhu standar dan tekanan.

Fosfor terutama bersepeda melalui air, tanah dan sedimen. Namun, partikel yang sangat kecil di atmosfer dapat mengandung fosfor atau senyawanya. Fosfor bergerak perlahan dari deposito di darat dan di sedimen, organisme hidup, dan jauh lebih lambat kembali ke sedimen tanah dan air. Siklus fosfor adalah salah satu yang paling lambat dari siklus sedimen.

Macam-macam siklus Biogeokimia
Macam-macam siklus Biogeokimia

Sulphur siklus: Sulphur dalam bentuk alam adalah solid, dan terbatas pada siklus sedimen dalam bentuk ini. Hal ini diangkut oleh proses fisik seperti angin, erosi air, dan peristiwa geologi seperti letusan gunung berapi. Namun, dalam senyawanya seperti sulfur dioksida, asam sulfat, garam sulfat atau belerang organik, sulfur dapat dipindahkan dari laut ke atmosfer, mendarat dan kemudian ke laut melalui curah hujan dan sungai.

Siklus gas: ini melibatkan transportasi materi melalui atmosfer. Contoh umum dari siklus gas adalah:

Siklus karbon: Karbon adalah salah satu elemen yang paling penting yang menopang kehidupan di bumi. Karbon dioksida dan gas metana (senyawa karbon) di atmosfer bumi memiliki efek besar pada keseimbangan panas bumi. Ini menyerap radiasi inframerah dan karenanya dapat berkontribusi terhadap pemanasan global dan perubahan iklim.

Siklus Nitrogen: Nitrogen adalah unsur yang paling berlimpah di atmosfer dan semua nitrogen ditemukan di ekosistem darat berasal dari atmosfer. Siklus nitrogen adalah jauh siklus nutrisi yang paling penting untuk kehidupan tanaman.

Siklus oksigen: Siklus oksigen menggambarkan pergerakan oksigen di dalam dan di antara tiga reservoir utama: atmosfer, biosfer, dan litosfer. Faktor pendorong utama dari siklus oksigen fotosintesis dan karena ini, oksigen dan karbon siklus biasanya terkait dan dua siklus secara kolektif disebut siklus oksigen karbon.

Siklus hidrologi: Ini adalah beberapa kali disebut siklus air. Air adalah bahan kimia yang paling penting dari kehidupan bagi semua makhluk hidup di bumi. Air di atmosfer biasanya dalam bentuk uap tetapi mengembun air cair dan dapat memperkuat ketika suhu 00C untuk membentuk es. Sembilan puluh tiga persen air di bumi dalam keadaan padat terutama terdiri dari es dan gletser dari Polar Daerah.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *