Karakteristik Evolusi Tanaman dan Jamur

Dalam sistem klasifikasi awal, tanaman dan jamur dikelompokkan bersama-sama. Meskipun ada beberapa kesamaan antara dua kerajaan tersebut, ada beberapa perbedaan penting yang akan kita jelajahi.

Karakteristik Jamur dan Tanaman

Kedua tanaman dan jamur kerajaan memiliki beberapa karakteristik umum. Pertama, mereka berdua eukariotik, berarti mereka termasuk dalam domain Eukarya dan sel-sel mereka mengandung nukleus dan organel membran-terikat.

Keduanya juga memiliki dinding sel, stasioner, dan biasanya multiseluler, yang berarti mereka terbuat dari beberapa sel. Tanaman dan jamur yang digunakan untuk dikelompokkan bersama-sama tapi tidak lagi karena perbedaan khas antara dua kelompok tersebut.

Tanaman, seperti pohon, bunga, dan pakis, yang eukariotik, organisme non-motil yang menggunakan fotosintesis untuk mendapatkan energi.

Ingat bahwa fotosintesis merupakan proses yang mengubah sinar matahari dan karbon dioksida menjadi oksigen dan gula. Sementara kedua tanaman dan jamur memiliki dinding sel, dinding sel tanaman yang terbuat dari selulosa.

Jamur, seperti jamur, ragi, dan jamur, yang eukariotik, organisme non-motil yang heterotrofik, yang berarti bahwa mereka harus mengambil nutrisi untuk energi.

Mereka memiliki dinding sel yang terbuat dari kitin. Kita bisa melihat perbedaan-perbedaan ini disorot dalam perbandingan di sini.

Sementara keduanya eukariotik dan tidak bergerak, tanaman bersifat autotrof – membuat energi mereka sendiri – dan memiliki dinding sel yang terbuat dari selulosa, namun jamur yang heterotrofik – mengambil dalam makanan untuk energi – dan memiliki dinding sel yang terbuat dari kitin.

Evolusi Tanaman

Sekarang kita tahu beberapa dasar-dasar tanaman, mari kita lihat bagaimana organisme ini telah berubah dari waktu ke waktu. Nenek moyang tanaman yang paling mungkin tanaman seperti protista, yang kecil, uniseluler, eukariota air mampu fotosintesis.

Organisme ini memunculkan tanaman darat sekitar 475 juta tahun yang lalu. Tanaman tanah pertama yang sederhana dan tidak mengandung jaringan pembuluh darah. Ini berarti bahwa mereka tidak mampu bergerak makanan dan air dari satu bagian dari struktur mereka yang lain.

Contoh tanaman nonvascular terlihat di liverworts, hornworts, dan lumut. Ketiga kelompok kecil, sederhana, dan harus tinggal di lingkungan yang lembab.

Karakteristik_Evolusi_Tanaman_dan_Jamur

Karakteristik_Evolusi_Tanaman_dan_Jamur
Karakteristik_Evolusi_Tanaman_dan_Jamur

Sekitar 420 juta tahun yang lalu, kemajuan besar dalam struktur tanaman berevolusi – jaringan pembuluh darah. Kedua jenis jaringan pembuluh darah – xilem dan floem – memindahkan air dan makanan di seluruh tanaman. Perkembangan ini memungkinkan tanaman untuk memperluas mana mereka bisa hidup – mereka tidak lagi harus berada di lingkungan yang lembab hanya.

Hal ini juga memungkinkan mereka untuk tumbuh lebih besar. Adaptasi ini sangat menguntungkan bahwa lebih dari 90% dari semua spesies tanaman yang vaskular. Contoh tumbuhan vaskular termasuk pakis dan ekor kuda.

Perkembangan evolusi utama ketiga pada tanaman terjadi sekitar 360 juta tahun yang lalu. Tanaman yang dikembangkan biji. Biji ini digunakan untuk reproduksi dan memberikan beberapa keunggulan dibandingkan tanaman yang tidak memiliki benih, termasuk kemampuan untuk keturunan untuk perjalanan jarak jauh dari orang tua mereka, perlindungan dari unsur-unsur, dan kemampuan untuk tetap aktif sampai waktu yang tepat untuk tumbuh . Contoh tanaman yang menghasilkan biji tumbuhan runjung, daffodil, dan pohon apel.

Karakteristik_Evolusi_Tanaman_dan_Jamur

Karakteristik_Evolusi_Tanaman_dan_Jamur
Karakteristik_Evolusi_Tanaman_dan_Jamur

Evolusi Jamur

Jamur, sementara mereka pernah dikelompokkan dengan tanaman, sebenarnya lebih genetik mirip dengan hewan dibandingkan tanaman. Ada lebih dari 1,5 juta spesies yang berbeda dari jamur mulai dari ukuran, fungsi, dan lokasi. Sama seperti tanaman berevolusi dari protista tumbuhan, jamur berkembang dari protista jamur-seperti. Seperti jamur terus berkembang, mereka telah menjadi lebih kompleks daripada nenek moyang protista mereka. Mari kita lihat beberapa langkah kunci dalam evolusi jamur.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *