Perbedaan Sel hewan dan Sel Tumbuhan Beserta Fungsinya

1. Sel Hewan

Ciri khas sel hewan adalah memiliki sentriol. Sel hewan mengandung dua sentriol yang ditemukan dalam sitoplasma dekat permukaan luar inti. Setiap sentriol terdiri dari sembilan mikrotubulus deretan silinder, masing-masing mikrotubulus memiliki dua bagian yang melekat padanya. Kedua sentriol biasanya berurusan dengan sudut kanan. Sebelum sel membelah, sentriolnya duplikat dan satu pasang pindah ke sisi berlawanan dari inti, maka poros pembelahan terbentuk di antara. Dalam beberapa sel, sentriol menduplikasi membentuk tubuh basal silia dan flagelata.

2. Sel Tumbuhan

Sel tumbuhan memiliki struktur yang tidak dimiliki oleh sel-sel hewan, di antaranya adalah adanya vakuola, kloroplas dan dinding sel.

a. vakuola

Organel vakuola sitoplasma diisi dengan cairan, yang dibatasi oleh membran identik dengan membran plasma. Vakuola sering terbentuk karena lipat dari membran sel ke arah dalam. Material atau limbah dapat ditemukan di dalam vakuola.

Sel tumbuhan mengandung banyak vakuola kecil, tapi pematangan sel, membentuk vakuola sentral yang besar. Molekul terlarut makanan, bahan limbah, dan pigmen sering terkandung di dalamnya.

Vakuola memiliki beberapa fungsi, antara lain:
1) Masukkan air melalui tonoplas alam diferensial permeabel untuk membangun turgor sel.

2) ada vakuola mengandung pigmen dalam bentuk larutan, seperti antosian, termasuk anthocyanin merah, biru, dan ungu, warna gading dan kuning. Antosian dapat memberi warna pada bunga, buah, tunas, dan daun. Hal ini, berguna untuk menarik serangga, burung, dan hewan lainnya yang berkontribusi terhadap
penyerbukan atau distribusi benih.

3) vakuola tanaman, kadang-kadang mengandung enzim hidrolitik yang dapat bertindak sebagai waktu hidup lisosom. Setelah sel-sel mati, tonoplas kerugian permiabelnya diferensial properti sehingga enzim melewati penyebabnya autolisis (penghancuran diri).

4) Menjadi sisa-sisa tumpukan metabolisme, seperti kristal kalsium oksalat dan beberapa alkaloid, seperti tanin. Lateks (getah) dapat dirakit dalam vakuola dalam bentuk emulsi. Sel-sel khusus yang berfungsi disebut latisifer, misalnya dalam Hevea brasiliensi dan Cannabis sativa.

5) Menjadi penyimpanan makanan zat terlarut yang dapat digunakan setiap saat dengan sitoplasma. Sebagai contoh, sukrosa dan garam-garam mineral.

b. kloroplas

Kloroplas hanya ditemukan dalam sel-sel tumbuhan dan ganggang tertentu. Pada sel tumbuhan, kloroplas biasanya ditemukan dalam bentuk cakram dengan diameter 5-8 lm tebal dan 2-4 lm. Kloroplas dibatasi oleh membran ganda di mana ada luar interval sistem membran direndam dalam matriks cairan yang disebut stroma.

Membran, kaya fosfolipid dan protein. Selain itu, kloroplas juga mengandung pigmen utama dari yang klorofil. Klorofil yang terkandung dalam struktur seperti tumpukan piring yang disebut granum (jamak: grana).

Warna hijau klorofil yang tergabung dalam membran, memberikan warna hijau kloroplas dan pabrik sel dan jaringan yang terkena cahaya. Klorofil menangkap energi matahari dan nutrisi yang digunakan untuk fotosintesis. Dengan demikian, kloroplas adalah tempat fotosintesis.

Pigmen fotosintesis tumbuhan tingkat tinggi dibagi menjadi dua macam, yaitu klorofil dan karotenoid. Kedua pigmen ini berfungsi untuk menyerap energi cahaya, kemudian mengubahnya menjadi energi kimia. Kedua pigmen yang terletak di membran kloroplas.

Perbedaan Sel Hewan dan Tanaman
Perbedaan Sel Hewan dan Tanaman

Klorofil menyerap cahaya merah dan biru-ungu, memantulkan cahaya hijau, kecuali tertutup oleh pigmen warna lain. Karotenoid adalah pigmen kuning, oranye, merah atau coklat bergelombang menyerap cahaya antara biru-violet.

Karotenoid ditemukan di beberapa bunga dan buah-buahan yang memiliki warna-warna cerah dan menarik serangga, burung atau hewan lain untuk membantu penyerbukan atau penyebaran benih. Misalnya, lycopene yang merupakan karoten dalam kulit tomat merah. Karotenoid juga berfungsi sebagai pelindung klorofil dalam waktu cahaya terlalu kuat dan oksidasi oleh oksigen yang dihasilkan oleh fotosintesis. Ada dua jenis karotenoid, yaitu karoten dan xantofil.

Perbedaan Sel Hewan dan Tanaman
Perbedaan Sel Hewan dan Tanaman

c. dinding sel

Kebanyakan ganggang dan semua tanaman, di luar membran sel terluar yang terdiri dari polisakarida selulosa dan yang membentuk dinding sel yang kaku. Susunan fibril selulosa terlihat tidak teratur untuk membentuk dinding sel. Sifat-sifat molekul linear fibril selulosa dan mudah ikatan hidrogen antarmolekul menyebabkan pembentukan fibril panjang dan kaku.

Selain selulosa, juga mengandung polisakarida dinding sel sebagai pembangunan penguatan dinding sel. Untuk lebih mengetahui perbedaan antara sel hewan dan tumbuhan, mari kita lihat pada gambar di bawah ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *