Pengertian Predasi dan Contohnya dalam Ekosistem

Dalam sebuah ekosistem, predasi adalah interaksi biologis di mana predator (organisme yang berburu) memakan mangsanya (organisme yang diserang). Predasi adalah bentuk interaksi antarorganisme yang salah satu berperan sebagai predator (pemangsa) dan yang lainnya sebagai prei (mangsa). Predasi dapat dilihat dengan jelas pada rantai makanan dan jaring-jaring makanan, yaitu peristiwa makan dan dimakan antara konsumen I dan konsumen II, konsumen II dan konsumen III, dan seterusnya.

Predasi mutlak ada dalam kehidupan ini. Predator tidak dapat bertahan hidup tanpa adanya mangsa. Dengan demikian, predator juga berfungsi untuk mengendalikan populasi mangsa, karena seandainya predator tidak ada dalam suatu ekosistem, maka populasi mangsa akan meledak.

Definisi luas predasi sebagai konsumsi satu organisme hidup (mangsa) oleh yang lain (predator) tidak termasuk pemulung dan pengurai. Namun demikian, hasil definisi ini dalam klasifikasi berbagai organisme seperti predator. Klasifikasi sederhana predator akan menjadi kategori organisme heterotrofik disajikan sebelumnya, yang didasarkan pada penggunaan jaringan tumbuhan dan hewan sebagai sumber  makanannya:

  1. karnivora (karnivora-konsumsi jaringan hewan),
  2. herbivora (herbivora-konsumsi tanaman atau jaringan alga),dan
  3. omnivora (omnivory-konsumsi kedua jaringan tanaman dan hewan)

Predasi, bagaimanapun, adalah lebih dari sebuah  transfer energi. Ini adalah interaksi langsung dan sering kompleks dari dua atau lebih spesies: pemakan dan dimakan. Sebagai sumber kematian, populasi predator memiliki potensi untuk mengurangi, atau bahkan mengatur, pertumbuhan populasi mangsa. Pada gilirannya, sebagai sumber daya penting, ketersediaan mangsa dapat berfungsi untuk mengatur populasi predator. Untuk alasan-alasan, ekologi mengenali kation klasifi fungsional, berdasarkan interaksi spesifik antara predator dan mangsa, yang menyediakan lebih kerangka kerja yang tepat untuk memahami saling berhubungan dinamika predator dan mangsa populasi.

Dalam hal ini klasifikasi predator kita cadangan sebagai predator istilah, atau predator sejati, untuk spesies yang membunuh mereka mangsa kurang lebih segera setelah penangkapan. predator ini biasanya mengkonsumsi beberapa organisme mangsa dan terus lebih seumur hidup mereka berfungsi sebagai agen kematian pada populasi mangsa. Sebaliknya, sebagian besar herbivora (pemakan rumput dan browser) mengkonsumsi hanya bagian dari individu tanaman. Meskipun kegiatan ini dapat membahayakan tanaman, biasanya tidak mengakibatkan kematian.

Predator benih dan planktivores (herbivora air yang memberi makan pada fitoplankton) pengecualian; herbivora ini berfungsi sebagai predator sejati. Seperti herbivora, parasit memakan organisme mangsa (host) sementara itu masih hidup; dan meskipun berbahaya, aktivitas makan mereka umumnya tidak mematikan dalam jangka pendek. Namun, hubungan antara parasit dan organisme tuan rumah mereka memiliki keintiman yang tidak terlihat pada predator sejati dan herbivora, karena banyak parasit hidup pada atau dalam organisme tuan rumah mereka untuk beberapa bagian dari siklus hidup mereka.

Loading...

Kategori terakhir dalam klasifikasi fungsional ini, parasitoid, terdiri dari kelompok serangga diklasifikasikan berdasarkan perilaku bertelur dari betina dewasa dan pola perkembangan larva mereka. Itu serangan parasitoid mangsa (host) secara tidak langsung dengan meletakkan telur-telurnya pada tubuh inang.

Ketika telur menetas, pakan larva pada Tuan rumah, perlahan-lahan membunuh itu. Seperti parasit, parasitoid sangat berkaitan erat dengan organisme inang tunggal, dan mereka tidak menyebabkan kematian langsung dari tuan rumah. Dalam bab ini kita akan menggunakan klasifikasi fungsional sebelumnya, fokus perhatian kita pada dua kategori yang benar predator dan herbivora. (Dari titik ini ke depan, istilah predatoris digunakan dalam mengacu pada kategori predator sejati).

Contoh predasi:
a. Kucing dengan tikus
b. Ular dengan tikus
c. Elang dengan ular
d. Harimau dengan rusa
e. Laba-laba dengan wereng
f. Burung hantu dengan tikus

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *