Pengertian, Jenis dan Struktur Asam Nukleat

Sebuah asam nukleat adalah senyawa organik kompleks yang ditemukan di semua organisme hidup. Asam nukleat ditemukan pada tahun 1869 oleh ahli biokimia Swiss Johann Friedrich Miescher (1844-1895).

Miescher menemukan adanya senyawa organik yang tidak biasa dalam inti sel dan memberikan senyawa yang nama nuklein. Senyawa tidak biasa karena mengandung kedua nitrogen dan fosfor, selain karbon, hidrogen, dan oksigen.

Nuklein adalah salah satu senyawa organik pertama yang telah ditemukan yang berisi kombinasi elemen. Meskipun penelitian kemudian menunjukkan bahwa berbagai bentuk nuklein terjadi di bagian lain dari sel, nama tetap dalam bentuk dimodifikasi oleh yang diketahui saat ini: asam nukleat.

Struktur asam nukleat

Asam nukleat merupakan polimer, molekul yang sangat besar yang terdiri dari unit yang lebih kecil berulang kali lagi dan lagi. Unit-unit kecil yang polimer yang dibuat dikenal sebagai monomer. Dalam kasus asam nukleat, monomer yang disebut nukleotida. Asam Amino: Salah satu senyawa sekitar dua lusin kimia dari mana protein dibuat.

Sitoplasma: Cairan dalam sel yang mengelilingi inti dan kompartemen membran-tertutup lainnya. Helix ganda: Bentuk diambil oleh molekul DNA dalam inti.

Rekayasa genetika: Manipulasi isi genetik dari suatu organisme untuk kepentingan analisis genetik atau untuk memproduksi atau memperbaiki suatu produk.

Monomer: Sebuah molekul kecil yang dapat dikombinasikan dengan dirinya sendiri berkali-kali selama membuat molekul besar, polimer. Basa nitrogen: Sebuah komponen dari nukleotida dari asam nukleat yang dibuat. Ini terdiri dari cincin yang mengandung karbon, nitrogen, oksigen, dan hidrogen.

Loading...

Nukleotida: Unit dasar asam nukleat. Ini terdiri dari gula sederhana, gugus fosfat, dan basa nitrogen yang mengandung.

Inti: Sebuah kompartemen dalam sel yang tertutup oleh membran dan yang berisi informasi genetik. Gugus fosfat: Pengelompokan atom satu atom fosfor dan empat oksigen yang terjadi pada nukleotida.

Protein: Sebuah senyawa kimia kompleks yang terdiri dari banyak asam amino melekat satu sama lain yang penting untuk struktur dan fungsi semua sel hidup.

Ribosom: struktur kecil dalam sel di mana protein diproduksi.

Struktur yang tepat dari nukleotida dan asam nukleat yang sangat kompleks. Semua nukleotida terdiri dari tiga komponen: gula sederhana, gugus fosfat, dan basa nitrogen. Sebuah gula sederhana adalah molekul organik yang mengandung hanya karbon, hidrogen, dan oksigen.

Mungkin yang paling terkenal dari semua gula sederhana adalah glukosa, gula yang terjadi dalam darah mamalia dan, ketika dicerna, menyediakan energi bagi gerakan mereka. Sebuah kelompok fosfat hanyalah sebuah atom fosfor yang empat atom oksigen yang terpasang. Dan basa nitrogen adalah senyawa organik sederhana yang mengandung nitrogen selain karbon, oksigen, dan hidrogen.

Jenis asam nukleat

Asam nukleat merujuk pada seluruh kelas senyawa yang mencakup puluhan contoh yang berbeda. Fosfat (P) kelompok dalam semua asam nukleat yang persis sama. Namun, dua jenis gula yang ditemukan dalam asam nukleat. Salah satu jenis gula yang disebut deoksiribosa. Jenis lain disebut ribosa. Perbedaan antara dua senyawa adalah deoksiribosa berisi satu kurang oksigen (deoksi berarti “tanpa oksigen”) daripada ribosa.

Asam nukleat yang berisi deoksiribosa gula disebut asam deoksiribonukleat, atau DNA; yang mengandung ribosa disebut asam ribonukleat, atau RNA. Asam nukleat juga mengandung lima jenis basa nitrogen. Nama-nama mereka dasar dan singkatan yang digunakan bagi mereka yang adenin (A), sitosin (C), guanin (G), timin (T), dan urasil (U).

Asam deoksiribonukleat semuanya mengandung empat pertama basa nitrogen ini: A, C, G, dan T. ribonukleat asam semuanya mengandung tiga pertama (A, C, G) dan urasil, tapi tidak timin. Molekul DNA dan RNA berbeda satu sama lain, oleh karena itu, sehubungan dengan gula yang dikandungnya dan berkaitan dengan basa nitrogen yang dikandungnya. Mereka berbeda dalam dua hal penting lainnya: struktur fisik mereka dan peran mereka bermain dalam organisme hidup.

Asam deoksiribonukleat (DNA).

Sebuah molekul tunggal DNA terdiri dari dua helai sangat panjang nukleotida, mirip dengan struktur dari semua asam nukleat. Dua helai berbaris sehingga basa nitrogen yang membentang dari tulang punggung gula-fosfat saling berhadapan. Akhirnya, dua helai yang melilit satu sama lain, seperti sepasang kabel telepon melingkar melilit satu sama lain. Molekul memutar dikenal sebagai double helix.

Fungsi DNA.

Salah satu penemuan terbesar biologi modern terjadi pada tahun 1953 ketika ahli biologi Amerika James Watson (1928-) dan kimiawan Inggris Francis Crick (1916) menemukan peran DNA dalam organisme hidup. DNA, Watson dan Crick mengumumkan, adalah “materi genetik,” substansi kimia dalam semua sel hidup yang melewati karakteristik genetik dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Bagaimana DNA melakukan fungsi ini? Ketika ahli biologi mengatakan bahwa karakteristik genetik yang diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya, salah satu cara untuk memahami pernyataan yang mengatakan keturunan yang tahu bagaimana untuk menghasilkan jenis yang sama dari bahan kimia yang mereka butuhkan dalam tubuh mereka seperti yang dilakukan orang tua mereka.

Secara khusus, mereka tahu bagaimana untuk menghasilkan yang paling penting dari semua bahan kimia dalam organisme hidup: protein. Protein sangat penting untuk fungsi dan struktur dari semua sel hidup.

Pengertian, Jenis dan Struktur Asam Nukleat
Pengertian, Jenis dan Struktur Asam Nukleat

Watson dan Crick mengatakan bahwa cara basa nitrogen yang berbaris dalam molekul DNA merupakan semacam “kode.” Kode ini tidak semua yang berbeda dari kode Anda dapat menggunakan dengan teman: A = 1, B = 2, C = 3, dan seterusnya. Dalam DNA, namun, dibutuhkan tiga basa nitrogen untuk membentuk kode. Misalnya, kombinasi CGA berarti satu hal ke sel, kombinasi GTC lain, CCC kombinasi ketiga, dan seterusnya.

Setiap kemungkinan kombinasi tiga basa nitrogen dalam molekul DNA singkatan satu asam amino. Asam amino adalah senyawa kimia yang terbentuk protein. Sebagai contoh, protein yang memberitahu tubuh untuk membuat mata biru mungkin terdiri dari seribu asam amino diatur dalam urutan A 15 -A 4 -A 11 -A 8 -A 5 – dan seterusnya.

Apa Watson dan Crick mengatakan adalah bahwa setiap urutan yang berbeda dari basa nitrogen dalam molekul DNA singkatan dari urutan tertentu molekul asam amino dan, dengan demikian, untuk protein tertentu. Dalam contoh di atas, urutan N 4 -N 1 -N 2 -N 3 -N 4 -N 3 -N 3 -N 1 -N 4 mungkin dibayangkan berdiri untuk urutan asam amino A 15 -A 4 -A 11 -A 8 -A 5 – , pada gilirannya, dapat berdiri untuk protein untuk mata biru.

Pengertian, Jenis dan Struktur Asam Nukleat
Pengertian, Jenis dan Struktur Asam Nukleat

Ketika setiap set sel tentang tugas membuat bahan kimia khusus untuk yang bertanggung jawab, maka, “terlihat” di molekul DNA pada intinya. Kode yang terkandung dalam molekul tersebut menceritakan sel yang bahan kimia untuk membuat dan bagaimana cara membuatnya.

Asam ribonukleat.

Jadi apa peran yang asam ribonukleat (RNA) molekul bermain di sel? Sebenarnya pertanyaan yang sedikit rumit karena ada setidaknya tiga jenis penting dari RNA: RNA (mRNA); mentransfer RNA (tRNA); dan RNA ribosom (rRNA). Dalam diskusi ini, kita fokus pada hanya yang pertama dua jenis RNA: mRNA dan tRNA.

DNA biasanya hanya ditemukan dalam inti sel. Namun protein tidak dibuat di sana. Mereka dibuat di luar sel dalam partikel kecil yang disebut ribosom. Peran utama dari mRNA dan tRNA adalah untuk membaca pesan genetik yang tersimpan dalam molekul DNA dalam inti, membawa pesan yang keluar dari inti dan ribosom dalam sitoplasma sel, dan kemudian menggunakan pesan itu untuk membuat protein.

Langkah pertama dalam proses berlangsung di dalam inti sel. Sebuah molekul DNA dalam inti digunakan untuk membuat merek molekul mRNA baru yang terlihat hampir identik dengan molekul DNA. Perbedaan utama adalah bahwa molekul mRNA adalah untai tunggal panjang, seperti sepotong panjang spaghetti. Para basa nitrogen pada untai panjang ini adalah bayangan cermin dari basa nitrogen dalam DNA.

Dengan demikian, mereka membawa pesan genetik persis sama dengan yang disimpan dalam molekul DNA. Setelah terbentuk, molekul mRNA melewati keluar dari inti dan ke dalam sitoplasma, di mana ia menempel ribosom. The mRNA sekarang hanya menunggu untuk produksi protein untuk memulai.

Agar langkah itu berlangsung, molekul asam amino di seluruh sitoplasma harus “ditangkap” dan dikirim ke ribosom. Di sana mereka harus berkumpul persis urutan yang benar, sebagaimana ditentukan oleh pesan genetik pada molekul mRNA.

“operator” untuk molekul asam amino adalah molekul RNA transfer (tRNA). Setiap molekul tRNA yang berbeda memiliki dua ujung yang berbeda. Salah satu ujung dirancang untuk mencari dan melampirkan sendiri ke beberapa asam amino tertentu. Ujung dirancang untuk mencari dan melampirkan sendiri ke beberapa urutan tertentu basa nitrogen.

Dengan demikian, setiap molekul tRNA beredar di sel menemukan asam amino tertentu yang dirancang. Ini menempel pada molekul itu dan kemudian mentransfer molekul ke ribosom. Pada ribosom, ujung molekul tRNA menempel pada molekul mRNA hanya dalam posisi yang tepat. Proses ini diulang lagi dan lagi sampai setiap posisi pada mRNA yang

Incoming search terms:

Loading...

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *