Apa peridotit?

Peridotit adalah nama generik yang digunakan untuk kasar, berwarna gelap, batuan ultrabasa beku. Peridotites biasanya mengandung olivin sebagai mineral utama mereka, sering dengan mineral mafik lainnya seperti pyroxenes dan amphiboles.

Kandungan silika mereka rendah dibandingkan dengan batuan beku lainnya, dan mereka mengandung sedikit kuarsa dan feldspar. Peridotites adalah batu ekonomis penting karena mereka sering mengandung kromit – satu-satunya bijih kromium; mereka dapat asal batu berlian; dan, mereka memiliki potensi untuk digunakan sebagai bahan untuk penyerapan karbon dioksida. Banyak mantel bumi diyakini terdiri dari peridotit.

Banyak JenisperidotitPara peridotit “keluarga” berisi sejumlah batuan beku intrusif yang berbeda. Ini termasuk lherzolite, harzburgit, dunit, wehrlite dan kimberlite. Sebagian besar dari mereka memiliki warna hijau yang jelas, dikaitkan dengan konten olivin mereka.Lherzolite: sebuah peridotit terutama terdiri dari olivin dengan jumlah signifikan orthopyroxene dan clinopyroxene. Beberapa peneliti percaya bahwa banyak Lapisan bumi terdiri dari lherzolite.

Harzburgit: sebuah peridotit terutama terdiri dari olivin dan orthopyroxene dengan sejumlah kecil spinel dan garnet.
Dunit: sebuah peridotit yang terutama terdiri dari olivin dan dapat mengandung sejumlah besar kromit, piroksen, dan spinel.
Wehrlite: sebuah peridotit yang terutama terdiri dari orthopyroxene dan clinopyroxene, dengan olivin dan hornblende.

Kimberlite: sebuah peridotit yang terdiri dari setidaknya 35% olivin dengan sejumlah besar mineral lain yang mungkin termasuk phlogopite, pyroxenes, karbonat, serpentine, diopside, monticellite, dan garnet. Kimberlite terkadang mengandung berlian.

Perubahan peridotit

Peridotit adalah jenis batuan yang lebih representatif dari Lapisan bumi dari kerak. Mineral yang membentuk itu umumnya mineral temperatur tinggi yang tidak stabil di permukaan bumi.

Mereka dengan cepat diubah oleh solusi hidrotermal dan pelapukan. Mereka yang mengandung mineral magnesium oksida-bearing dapat mengubah membentuk karbonat, seperti magnet atau kalsit, yang jauh lebih stabil di permukaan bumi. Perubahan peridotites lainnya membentuk serpentinit, klorit, dan bedak.

Loading...

Peridotit dapat menyerap gas karbon dioksida menjadi stabil secara geologi yang solid. Hal ini terjadi ketika karbon dioksida menggabungkan dengan olivin kaya magnesium untuk membentuk magnet.

Reaksi ini terjadi pada tingkat geologis cepat. Magnesit Para jauh lebih stabil dari waktu ke waktu dan berfungsi sebagai penyerap karbon dioksida. Mungkin karakteristik ini peridotit dapat digunakan oleh manusia untuk sengaja menyerap karbon dioksida dan memberikan kontribusi untuk memecahkan masalah perubahan iklim

Ophiolites, Pipa, Tanggul dan Sills

Lapisan Bumi diduga terutama terdiri dari peridotit. Beberapa kejadian peridotit di permukaan bumi dianggap batu dari Lapisan yang telah dibesarkan dari mendalam oleh mendalamasal magma. Ophiolites dan pipa adalah dua struktur yang telah membawa peridotit Lapisan ke permukaan. Peridotit juga ditemukan dalam batuan beku dari kusen dan bendungan.

Ophiolites: Sebuah ofiolit adalah lempengan besar kerak samudera, termasuk bagian dari mantel yang telah Overthrust ke kerak benua di batas lempeng konvergen. Struktur ini membawa massa besar peridotit sampai ke permukaan bumi dan menawarkan kesempatan langka untuk meneliti batuan dari mantel. Studi ophiolites telah membantu ahli geologi lebih memahami Lapisan, proses dasar laut menyebar, dan pembentukan litosfer samudera.

Pipa: pipa adalah struktur mengganggu vertikal yang terbentuk ketika sebuah mendalamasal letusan gunung berapi membawa magma naik dari mantel. Magma sering menerobos permukaan, menghasilkan letusan eksplosif dan kawah curam berdinding dikenal sebagai maar a.

Letusan mendalamasal ini adalah asal untuk sebagian besar deposito berlian utama bumi. Magma yang membentuk pipa diperkirakan naik pesat dari mantel, merobek batu bebas dari mantel dan dari dinding pipa. Potongan-potongan batu asing dikenal sebagai “xenoliths.” Berlian ditemukan di xenoliths dan bahan sisa yang dihasilkan oleh pelapukan mereka. Xenoliths memberikan satu-satunya cara bahwa berlian dapat naik dari Lapisan ke permukaan tanpa meleleh atau berkarat oleh magma panas.

Tanggul dan Kusen: Tanggul dan kusen adalah badan batuan beku intrusif. Beberapa dari mereka terdiri dari peridotit yang bersumber dari dalam bumi. Ketika mereka terkena oleh erosi, mereka menyediakan cara lain yang peridotit dari kedalaman besar dapat diamati di permukaan bumi.

Diamonds dan peridotit

Pembentukan berlian membutuhkan suhu yang sangat tinggi dan tekanan yang hanya terjadi di Bumi pada kedalaman 100 mil di bawah permukaan dan di lokasi dalam mantel di mana suhu setidaknya 2.000 derajat Fahrenheit. Berlian dikirim ke permukaan dalam potongan-potongan batu, yang dikenal sebagai xenoliths, yang robek dari mantel oleh letusan gunung berapi dalam-source.

Ketika bahan Lapisan mendekati permukaan, letusan eksplosif terjadi yang membentuk struktur pipa berbentuk yang mungkin beberapa ratus meter ke lebih dari satu mil dengan diameter. Ini “pipa,” batu-batu yang meledak dari mereka, dan sedimen dan tanah yang dihasilkan oleh pelapukan mereka adalah sumber untuk sebagian besar berlian alami Bumi.

Kromit di peridotit

Beberapa peridotites mengandung sejumlah besar kromit. Beberapa bentuk tersebut ketika magma bawah permukaan perlahan mengkristal. Selama tahap awal kristalisasi, mineral-suhu tertinggi seperti olivin, orthopyroxene, clinopyroxene, dan kromit mulai mengkristal dari meleleh.

Kristal lebih berat daripada mencair dan tenggelam ke dasar meleleh. Ini mineral suhu tinggi dapat membentuk lapisan peridotit pada bagian bawah tubuh magma. Hal ini dapat membentuk deposit berlapis di mana hingga 50% dari batu bisa kromit. Ini dikenal sebagai “deposito stratiform.” Sebagian besar kromit di dunia terkandung dalam dua deposito stratiform: Kompleks Bushveld di Afrika Selatan dan Great Dyke di Zimbabwe.

Tipe lain dari deposito kromit terjadi di mana pasukan tektonik mendorong massa besar laut litosfer sampai ke piring benua dalam suatu struktur yang dikenal sebagai “ofiolit.” Ophiolites ini mengandung sejumlah besar kromit dan disebut “deposito podiform.”

Apa peridotit?
Apa peridotit?

Calon untuk peridotit

Tubuh peridotit tersingkap di permukaan bumi dengan cepat diserang oleh pelapukan. Mereka kemudian dapat dikaburkan oleh tanah, sedimen, glasial sampai, dan vegetasi. Menemukan tubuh peridotit sekecil pipa kimberlite, yang mungkin hanya beberapa ratus meter di, bisa sangat sulit.

Karena peridotit sering memiliki sifat magnetik yang jelas berbeda dari batuan sekitarnya, survei magnetik kadang-kadang dapat digunakan untuk menemukan mereka. Survei dapat dilakukan dengan menggunakan sebuah pesawat yang perlahan TOWS magnetometer di ketinggian rendah, merekam intensitas magnetik karena perjalanan. Data magnetik dapat diplot pada peta, sering mengungkapkan lokasi pipa sebagai sebuah anomali. (Lihat peta dan foto di kolom kanan.)

Tubuh peridotit juga ditemukan oleh calon pelanggan untuk beberapa mineral langka yang dikandungnya. Ketika cuaca peridotit, olivin rusak, cepat meninggalkan mineral lebih tahan belakang. Ahli geologi telah menemukan tubuh peridotit dengan calon pelanggan untuk kromit, garnet, dan mineral indikator tahan lainnya.

Ketika tersebar oleh aksi air, angin, atau es, mereka akan paling sangat terkonsentrasi di dekat pipa dan diencerkan dengan puing-puing batu lokal dengan jarak. Butiran mineral ini juga mungkin lebih bulat dengan jarak transportasi. Hal ini memungkinkan ahli geologi untuk menggunakan metode “jejak-to-lapisan” calon untuk menemukan mereka.

Loading...

One thought on “Apa peridotit?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *