Kelebihan atau Kekurangan Hormon Testosteron

Testosteron adalah androgen utama, atau hormon seks pria, meskipun muncul dalam kedua jenis kelamin. Hal ini diklasifikasikan sebagai steroid anabolik karena akan massal atas jaringan tubuh dan mendorong retensi protein oleh tubuh. Baik pada pria maupun wanita,

testosteron diproduksi dalam gonad, dan itu berasal dari kolesterol. Selain terjadi secara alami dalam tubuh, hormon ini juga digunakan untuk mengobati kondisi medis tertentu, dan beberapa atlet bawa massal untuk kompetisi, meskipun praktik ini dilarang oleh sebagian besar organisasi olahraga profesional.

Dalam kedua jenis kelamin, lonjakan produksi testosteron selama masa pubertas dini membantu matang tubuh, mendorong pertumbuhan rambut tubuh, memicu lonjakan pertumbuhan, dan menciptakan kulit dan rambut lebih berminyak.

Pada anak laki-laki, lonjakan memperdalam suara, menyebabkan testis untuk turun, dan berkontribusi terhadap perkembangan karakteristik seks lainnya. Sepanjang kehidupan manusia, tubuhnya akan terus memproduksi testosteron, meskipun tingkat produksi akan menurun di usia tua.

Testosteron juga memberikan kontribusi untuk perbedaan fisik antara laki-laki dan perempuan otak. Otak laki-laki sebenarnya lebih besar, karena banyak organ-organ lain dari tubuh laki-laki, karena hormon menyebabkan tingkat pertumbuhan yang lebih besar.

Namun, corpus callosum, atau hubungan antara belahan otak, lebih besar pada wanita. Dampak yang tepat yang ini pada kognisi dan kemampuan tidak jelas, meskipun banyak penelitian tentang masalah ini telah dilakukan.

Pengobatan Testosteron

Terapi, testosteron sering digunakan untuk mengobati kondisi disebabkan ketika tidak cukup secara alami diproduksi oleh tubuh. Sebuah tes darah dapat dilakukan untuk melihat berapa banyak tubuh adalah menciptakan, dan jika dokter menganggap perlu, ia akan meresepkan hormon terapi.

Loading...

Hal ini juga digunakan dalam pengobatan beberapa jenis kanker yang telah terbukti untuk merespon dengan baik terhadap steroid, dan dalam pengobatan wanita dengan dysmorphia gender untuk membantu mereka dalam mengembangkan karakteristik seks pria saat mereka transisi.

Apakah Testosteron?
Apakah Testosteron?

Seperti steroid lainnya, testosteron dapat berbahaya secara berlebihan, terutama ketika ekstra diambil tanpa pengawasan medis yang tepat; jerawat, kulit sangat berminyak, pertumbuhan beberapa jenis kanker, sulit tidur, dan komplikasi lain yang berhubungan dengan tingkat testosteron abnormal tinggi. Namun, kekurangan juga bisa berbahaya, dan akan berdampak pada libido, energi, dan pemeliharaan kesehatan umum.

Kebanyakan tubuh manusia mampu mengatur kadar hormon alami, tidak memerlukan intervensi medis. Beberapa pria yang lebih tua berpartisipasi dalam program terapi penggantian androgen ketika kadar testosteron alami mereka menurun untuk mempertahankan negara mereka yang lebih muda dari kesehatan dan kekuatan.

Loading...

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *