Kekurangan dari Bahan Bakar Fosil

Permintaan untuk energi tidak akan pernah dalam grafik menurun. Revolusi industri telah menunjukkan jalan dan itu masih berlangsungBahan bakar fosil adalah sumber energi utama tapi masih ketika lebih konsumsi terjadi menyebabkan dampak buruk seperti polusi udara. Pembakaran bahan bakar fosil melepaskan karbon dioksida, nitrogen monoksida, nitrogen dioksida, sulfur dioksida, karbon monoksida dan lain-lain yang memiliki konsekuensi parah pada habitat.

Mereka juga mempengaruhi kesehatan manusia. Mereka adalah sumber-sumber non-energi terbarukan karena mereka berasal dari fosil prasejarah dan tidak lagi tersedia jika pernah digunakan. Sumber mereka terbatas dan mereka menipis pada tingkat yang lebih cepat. Ketika diekstraksi itu menimbulkan kerusakan parah pada lanskap karena mereka harus menggali dari sumur bawah tanah.

Kekurangan Bahan Bakar Fosil

1. Lingkungan Bahaya: Polusi adalah kerugian yang besar yang terbentuk karena bahan bakar fosil. Ketika dibakar mereka memberikan karbon dioksida, gas rumah kaca yang merupakan aspek utama dari pemanasan global. Kenaikan suhu bumi telah mengakibatkan mencairnya es di kutub, banjir daerah dataran rendah, kenaikan permukaan air laut. Jika kondisi seperti itu menaklukkan muka bumi akan menghadapi perubahan radikal.

2. Kenaikan Harga : negara Tengah-timur memiliki cadangan besar minyak dan gas alam dan banyak negara lainnya juga tergantung pada mereka untuk pasokan konstan bahan bakar ini. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) adalah sekelompok 13 negara termasuk Iran, Irak, Kuwait, Qatar, Arab Saudi dan UEA.

Mereka bertanggung jawab untuk 40 persen dari produksi minyak dunia dan memegang mayoritas cadangan minyak dunia, menurut Administrasi Informasi Energi (EIA). OPEC terus-menerus memantau volume minyak yang dikonsumsi dan kemudian menyesuaikan produksi sendiri untuk mempertahankan harga per barel yang diinginkan. Hasil ini dalam fluktuasi harga di seluruh dunia, menurut Departemen Energi AS.

3. Hujan Asam: Ketika dibakar, gas sulfur dioksida juga diproduksi yang merupakan faktor untuk hujan asam. Hujan asam menyebabkan kerusakan monumen terdiri dari bata atau kelereng, bahkan tanaman yang terpengaruh karena pengasaman tanah liat. Hasil penambangan batubara di perusakan lahan yang berlimpah dan juga membahayakan kehidupan penambang.

Gas alam menyebabkan bau jahat dan juga banyak masalah dengan transportasi. Transportasi minyak mentah menyebabkan tumpahan minyak atas lautan penalaran terhadap bahaya untuk kehidupan akuatik dengan mengurangi kandungan oksigen air.

4. Kesehatan Manusia Terkena: Lapisan ozon sedang usang karena pelepasan gas rumah kaca dari bahan bakar. Oleh karena itu, lubang ozon yang diciptakan dari mana sinar UV yang berbahaya masuk ke permukaan bumi yang mempengaruhi kehidupan manusia menyebabkan penyakit seperti kanker. melanin hadir dalam kulit bereaksi dengan radiasi gelombang tinggi ini. Kanker kulit adalah bentuk utama dari penyakit yang disebabkan karena reaksi sinar infra-merah dan hadir pigmen di kulit.

5. Terbarukan: Sebagai bahan bakar fosil yang diambil ke tingkat yang tidak terbatas itu adalah untuk memastikan bahwa mereka akan menguras beberapa hari atau yang lain.

Karena mereka tidak terbarukan ada kemungkinan bahwa biaya bahan bakar akan menghadapi kenaikan dalam waktu dekat. Ini akan mengambil jutaan tahun untuk menggantikan batu bara, dan minyak, dan kita menggunakan mereka dengan cepat. Ada jumlah terbatas bahan bakar ini tersedia dan kami tidak benar-benar yakin di mana batas itu.

 

Kekurangan dari Bahan Bakar Fosil
Kekurangan dari Bahan Bakar Fosil

6. Dampak terhadap Perairan Tumpahan Minyak: Bahan bakar fosil yang dibutuhkan dalam cadangan besar di mana pun tanaman mereka ditetapkan. Hal ini mengharuskan mereka untuk diangkut ke lokasi yang diinginkan melalui truk, kereta api, kapal laut atau pesawat.

Sering kita mendengar dari beberapa kebocoran di kapal tanker minyak atau kapal tenggelam mendapatkan jauh di bawah laut yang membawa minyak mentah untuk mendapatkan halus. Dampak dari ini adalah bahwa minyak mentah mengandung beberapa zat beracun yang bila dicampur dengan air menimbulkan bahaya serius bagi kehidupan air.

7. Pertambangan Batubara: Ekstraksi batubara dari daerah yang memiliki cadangan besar tidak hanya tugas yang sulit dan berbahaya, tetapi juga menimbulkan bahaya kesehatan bagi kehidupan beberapa pekerja yang bekerja di sana. Pertambangan batu bara menghancurkan wilayah yang luas tanah dan menghasilkan ketidak seimbangan ekologi.

8. Butuh Cadangan dalam Jumlah Besar : di pembangkit listrik tenaga batubara membutuhkan pasokan besar dan teratur batubara untuk menghasilkan sejumlah besar listrik secara konstan. Ini berarti mereka harus cadangan batubara hampir kereta-banyak bahan bakar di dekat pembangkit listrik untuk melaksanakan proses pembangkit listrik.

Hal ini diperlukan karena saat ini juga banyak negara bergantung pada batu bara sebagai sumber utama menghasilkan tenaga. Teknologi untuk mendapatkan lebih dari bumi mengalami kemajuan, tetapi mereka tidak tampaknya akan melakukan secepat permintaan kami tumbuh. Selain itu, sementara batubara jauh lebih banyak daripada minyak, ekstraksi batubara bisa sangat tidak aman, dan merusak lingkungan dalam skala besar, menyebabkan erosi, pengasaman lingkungan, dan perusakan lahan liar.

Meskipun bahan bakar fosil memenuhi energi dan bahan bakar kebutuhan kita, masih itu adalah saatnya untuk melihat ke depan untuk sumber terbarukan energi alternatif seperti turbin angin, panel surya, generator pasang surut dan kompos. Seperti yang dikatakan oleh orang besar, ada cukup untuk kebutuhan semua orang tapi tidak cukup untuk keserakahan semua orang.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *