faktor penyebab alergi

Fungsi dari sistem kekebalan tubuh adalah untuk melindungi tubuh terhadap benda asing atau penjajah bermusuhan seperti virus, bakteri dan bahan kimia berbahaya. Ketika zat tersebut masuk ke dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh bereaksi dengan memproduksi protein yang disebut antibodi atau dengan mengirim sel-sel darah putih khusus yang disebut eosinofil ke daerah itu.

Eosinofil menyerang infeksi, virus, bakteri dan zat asing lainnya. Hal ini juga sel-sel darah putih ini yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan sementara mereka “menyerang” penyerbu, yang biasanya merupakan zat berbahaya untuk orang lain. Antibodi terhadap zat-zat berbahaya yang diproduksi oleh beta-limfosit, sel-sel darah putih dalam tubuh yang bertanggung jawab untuk memerangi infeksi. Antibodi menempel pada zat dan memicu reaksi yang menghancurkan mereka. Antibodi biasanya meninggalkan zat berbahaya saja.

Sistem kekebalan tubuh

Sistem kekebalan tubuh menghasilkan lima jenis antibodi, masing-masing dengan fungsi tersendiri. Reaksi alergi melibatkan antibodi IgE. Orang alergi membentuk antibodi IgE terhadap zat-zat yang tidak berbahaya di sebagian besar individu, seperti jenis makanan tertentu dan serbuk sari, yang disebut antigen atau alergen. Setelah antibodi IgE terbentuk terhadap alergen tertentu, mereka mengikat sel mast khusus yang ditemukan di kulit, paru-paru, hidung dan usus dan juga dikenal sebagai basofil yang beredar dalam darah.

Apa itu alergi?
Apa itu alergi?

Proses ini disebut sensitisasi alergi.

Ketika seseorang terkena bahwa alergen tertentu lagi, antigen IgE yang melekat pada sel mast dan basofil mengikat alergen, menyebabkan reaksi yang menyebabkan sel mast untuk meledak. Ketika semburan sel mast (juga disebut degranulasi sel mast), ia melepaskan bahan kimia seperti histamin. Bahan kimia ini membuat pembuluh darah melebar dan otot polos kontrak.

Misalnya, otot polos kontrak bronki dan saluran udara menyempit, yang dapat menyebabkan asma. Bahan kimia ini juga menarik eosinofil ke daerah itu. eosinofil melepaskan zat kimia yang menetralisir bahan kimia yang dilepaskan oleh sel mast.

 reaksi alergi

Ketika reaksi alergi parah, mis pada suatu alergen makanan seperti kerang atau obat seperti penisilin atau aspirin, begitu banyak histamin dilepaskan bahwa tekanan darah seseorang turun, sirkulasi darah melambat dan kontrak bronkus, menyebabkan gangguan pernapasan. Reaksi alergi yang parah seperti itu disebut syok anafilaktik dan dapat menyebabkan kematian. Untungnya hal ini jarang terjadi.
Loading...

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *