Anatomi Belalang

Seperti semua serangga, belalang memiliki tiga bagian tubuh utama -kepala, dada dan perut. Mereka memiliki enam kaki bersendi, dua pasang sayap dan dua antena. Tubuh mereka ditutupi dengan exoskeleton keras.  Belalang bernapas melalui serangkaian lubang yang disebut ‘spirakel’ yang terletak di sepanjang sisi tubuh. Kebanyakan belalang hijau, coklat, atau hijau zaitun. Belalang terbesar adalah sekitar 4,5 inci (11,5 cm) lama. Kaki mereka adalah kaki belakang panjang yang digunakan untuk melompat dan melompat. Kaki depan pendek digunakan untuk menahan mangsa dan berjalan.

Abdomen – daerah ekor tersegmentasi dari belalang, yang berisi jantung, organ reproduksi, dan sebagian besar sistem pencernaan.
Antena – seperti semua serangga, belalang memiliki 2 antena tersegmentasi yang merasakan sentuhan dan bau.
Mata majemuk – belalang memiliki 2 mata faceted terdiri dari banyak lensa heksagonal.
Kepala – kepala di ujung depan belalang tubuh dan merupakan lokasi otak, dua mata majemuk, bagian-bagian mulut, dan titik-titik penempelan dua antenanya.

Melompat kaki – lama, pasangan paling belakang dari belalang enam kaki.
Rahang – rahang, terletak dekat ujung kepala, oleh palps; rahang menghancurkan makanan.
Palps – panjang, tersegmentasi bagian mulut (di bawah rahang) yang memahami makanan.
Spirakel – serangkaian lubang yang terletak di sepanjang kedua sisi perut; mereka digunakan untuk bernafas.

Thorax-daerah tengah belalang tubuh-di mana kaki dan sayap yang terpasang.

Berjalan kaki – empat, kaki depan pendek yang digunakan untuk berjalan dan memegang mangsa saat mereka makan.

Wings – belalang memiliki dua sayap panjang yang mereka gunakan untuk terbang.

Loading...

Belalang pendek bertanduk memiliki telinga di sisi perut.

Belalang tanduk dan jangkrik memiliki telinga di lutut-sendi kaki depan mereka.

Bagaimana Belalang Langsung?

A good ‘melompat’ berarti bahwa kaki harus mendorong terhadap tanah dengan kekuatan tinggi dan kecepatan tinggi.

Sumber utama dari dorongan ini berasal dari kontraksi otot-otot di dalam kaki, ini memberikan melompat efek terlempar.

Untuk mendapatkan lompatan yang baik membutuhkan dua hal.

Anatomi Belalang
Anatomi Belalang

1 Kaki harus dorong di tanah dengan banyak kekuatan. Jika dorong terlalu rendah, hewan tidak mendapatkan cukup cepat take-off dan tidak melompat sangat jauh.

2 Kaki harus mengembangkan gaya ini dengan cepat.

Jika dorong membangun terlalu lambat, kaki akan memperpanjang sebelum dorong mencapai maksimum.

Setelah belalang berdiri di ujung-ujung kaki, tidak bisa dorong terhadap tanah lagi, oleh karena itu, ‘take off’ waktu dan off ia pergi.

Loading...

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *