Komunitas dan Ekosistem

Dunia alam dicirikan oleh banyak interaksi dan hubungan yang rumit antara hewan, tumbuhan, dan lingkungan mereka.

Individu termasuk dalam populasi, yang bersama-sama membentuk spesies, komunitas, dan ekosistem. Aliran energi dari satu organisme ke organisme lain melalui hubungan ini dan keberadaan satu populasi mempengaruhi lingkungan populasi lain.

Kita dapat mendefinisikan suatu komunitas hanya sebagai kumpulan populasi yang berinteraksi.

Loading...

Komunitas dapat dicirikan dengan beberapa cara. Misalnya, mereka mungkin digambarkan oleh spesies terkemuka yang hidup di komunitas atau oleh lingkungan fisik masyarakat (komunitas gurun, komunitas tambak, komunitas hutan gugur).

Sama seperti organisme memiliki karakteristik (atau sifat) seperti ukuran, berat, usia dan sebagainya, komunitas memiliki karakteristik. Karakteristik tingkat komunitas meliputi:

keragaman – Jumlah spesies di masyarakat.

kelimpahan relatif – Kelimpahan relatif dari suatu spesies dalam suatu komunitas sehubungan dengan kelimpahan semua spesies di masyarakat.

stabilitas – Ukuran seberapa banyak komunitas berubah seiring waktu.

Hubungan antara populasi dalam komunitas bervariasi dan dapat mencakup interaksi positif, negatif, dan saling menguntungkan. Contoh hubungan tingkat masyarakat termasuk persaingan (untuk makanan, habitat bersarang, atau sumber daya lingkungan), parasitisme, dan herbivora.

Hubungan ini sering menyebabkan perubahan dalam susunan genetik populasi (misalnya, satu atau genotipe lain mungkin lebih sukses karena proses komunitas tertentu).

Ekosistem dapat didefinisikan sebagai semua komponen berinteraksi dari dunia fisik dan biologis. Dengan demikian, ekosistem dapat mencakup banyak komunitas.

Perlu diingat bahwa menggambar garis di sekitar komunitas atau ekosistem bukanlah hal yang jelas. Komunitas menyatu bersama, ada gradien di seluruh alam, dari satu habitat ke habitat lainnya. Kita dapat menggunakan konsep komunitas dan ekosistem sebaik mungkin untuk mengorganisasikan penelitian kita suatu pemahaman tentang alam, tetapi jauh dari mampu menetapkan batas-batas yang tepat untuk konsep-konsep ini.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *