Mekanisme proses pelarutan dan faktor yang mempengaruhi kelarutan

Ini adalah proses yang terjadi ketika zat terlarut terurai menjadi ion negatif dan positif atau menjadi molekul polar dipisahkan, masing-masing dari mereka mengikat molekul pelarut.

Mekanisme proses melarutkan

Meskipun molekul air tampak statis dalam gelas, tapi mereka benar-benar dalam gerakan terus menerus, terutama molekul permukaan (karena energi kinetik mereka).
Melarutkan senyawa ion dan senyawa polar dalam pelarut polar

Sangat mudah untuk melarutkan senyawa ionik (natrium klorida) & senyawa kovalen polar (seperti gas hidrogen klorida).
Melarutkan natrium klorida dalam air

Molekul air polar berbenturan dengan kristal NaCl oleh energi kinetik mereka.

Molekul air menarik ion Na + dan Cl- dengan mengarahkan tiang cocok terhadap mereka untuk dipisahkan dari kristal NaCl.

Molekul air yang mengelilingi ion mengisolasi ion positif dari ion negatif dan mencegah mereka mengikat lagi.

Kecepatan proses pelarutan tergantung pada luas permukaan zat terlarut, proses pengadukan dan suhu.

Kelarutan

Ini adalah kemampuan zat terlarut larut dalam pelarut tertentu atau itu adalah kemampuan pelarut untuk melarutkan zat terlarut tertentu.
Tingkat larut

Ini adalah jumlah zat terlarut dalam gram, yang larut dalam 100 g pelarut untuk membentuk larutan jenuh pada suhu jenuh dan tekanan (STP).
Faktor yang mempengaruhi kelarutan

kelarutan dipengaruhi oleh suhu dan sifat zat terlarut & pelarut.
Sifat zat terlarut & pelarut

Seperti larut seperti ini juga pernyataan yang mengontrol proses kelarutan diketahui, pernyataan ini dapat dijelaskan sebagai berikut:

pelarut polar seperti air melarutkan senyawa ionik (natrium klorida NaCl, natrium hidroksida NaOH, Nikel nitrat Ni (NO3) 2) dan air melarutkan senyawa polar (hidrogen klorida HCl, Amonia NH3).

pelarut non-polar (pelarut organik) seperti Benzene larut senyawa non-polar (metana, minyak, lemak) dan Methane diklorida melarutkan bahan non-polar (yodium).
Kelarutan beberapa zat dalam pelarut polar dan non-polar

Tiga tabung berisi campuran heterogen dari air dan metana diklorida.

Dalam tabung pertama, diklorida metana tidak larut dalam air, karena air adalah pelarut polar, sedangkan diklorida metana adalah zat non-polar, di mana zat non-polar tidak larut dalam pelarut polar.

Pada tabung kedua, dengan menambahkan larutan iodine itu campuran heterogen, larut dalam metana diklorida, tetapi tidak larut dalam air karena solusi yodium adalah non-polar substansi dan metana diklorida juga merupakan pelarut non-polar, tapi air adalah pelarut polar, di mana zat non-polar tidak larut dalam pelarut polar, tetapi larut dalam pelarut non-polar.

Dalam tabung ketiga, Dengan menambahkan nikel nitrat hijau untuk yang campuran heterogen, larut dalam air dan tidak larut dalam metana diklorida karena nikel nitrat merupakan zat polar dan air merupakan pelarut polar, sedangkan metana diklorida adalah non-polar pelarut, di mana zat ionik larut dalam pelarut polar, tetapi tidak larut dalam pelarut non-polar.

Catatan

Minyak tidak larut dalam air karena air merupakan pelarut polar dan minyak adalah senyawa non-polar, Jadi, minyak tidak larut dalam air.

Minyak larut dalam benzena karena minyak (zat non-polar) tersebar antara molekul benzena (non-polar pelarut) karena ikatan lemah antara molekul benzena.

Gula larut dalam air, meskipun gula adalah zat non-polar karena molekul air membuat ikatan hidrogen dengan molekul gula (kelompok hidroksil polar).
Pengaruh suhu pada kelarutan

Ada tiga kasus, Kelarutan paling zat ionik sangat meningkat dengan meningkatkan suhu, seperti NaNO3, KNO3, KCl, KCLO3, Tingkat kelarutan kalium nitrat (KNO3) adalah 20 g / 100 g H2O (l) di 10 derajat Celcius, pada meningkatkan suhu 50 derajat Celcius, meningkat kelarutan dan menjadi 90 g / 100 g H2O (l).

Kelarutan beberapa zat ionik meningkatkan sedikit dengan meningkatkan suhu, seperti NaCl.

Kelarutan beberapa zat ionik berkurang dengan meningkatkan suhu, seperti Ce2 (SO4) 3.
Sifat larutan

Partikel-partikel larutan tidak dapat dibedakan dengan mata telanjang atau dengan mikroskop elektron.

Diameter partikel nya (ion atau molekul) kurang dari 1 nm.

Partikel-partikel membentuk solusi didistribusikan secara teratur, Jadi, solusinya adalah homogen dalam komposisi dan sifat.

Partikel-partikel tidak menyebarkan sinar cahaya yang melewati solusinya.

Konsentrasi solusi

Mekanisme proses pelarutan dan faktor yang mempengaruhi kelarutan
Mekanisme proses pelarutan dan faktor yang mempengaruhi kelarutan

Rasio jumlah zat terlarut itu pelarut mempengaruhi konsentrasi larutan harus diencerkan atau terkonsentrasi.

larutan pekat adalah solusi di mana jumlah zat terlarut besar (tidak lebih besar dari pelarut).

solusi diencerkan adalah solusi di mana jumlah zat terlarut kecil secara proporsional dengan jumlah pelarut.

Ada beberapa metode untuk mengekspresikan konsentrasi yang Persentase, Molaritas dan Molalitas.

Persentase

Metode ini cocok untuk mengekspresikan konsentrasi untuk makanan dan obat-obatan.
Persentase massa (m / m)

persentase massa adalah persentase massa zat terlarut dalam 100 g larutan.

persentase massa = [terlarut massa (g) ÷ Solusi massa (g)] x 100%

massa solusi = terlarut massa + massa Solvent

Ketika persentase massa larutan adalah 25%, massa zat terlarut dalam 100 g larutan sama dengan 25 g.
Volume persentase (v / v)

Persentase Volume adalah persentase volume zat terlarut dalam 100 ml larutan.

Persentase Volume = [terlarut volume (ml) ÷ Volume Solution (ml)] x 100%

volume larutan = Volume terlarut + Volume Pelarut

Beberapa solusi yang disiapkan pada persentase volume karena volume cairan sangat mudah untuk diukur.

Ketika persentase volume larutan adalah 20%, Volume zat terlarut dalam 100 ml larutan sama dengan 20 ml.

Stiker ditempatkan pada obat-obatan dan zat gizi harus menunjukkan unit yang mengungkapkan persentase zat terlarut, karena kehadiran banyak jenis persentase.

Molaritas (M)

Ini adalah jumlah mol zat terlarut terlarut dalam satu liter larutan, Satuan molaritas adalah (mol / l) atau molar (M).

Molaritas (M) = [Jumlah mol zat terlarut (mol) ÷ Volume Solution (L)] x 100%

Jumlah mol (n) = Massa zat terlarut (g) ÷ Massa molar (g / mol)
Molalitas (m)

Ini adalah jumlah mol zat terlarut dalam satu kilogram pelarut, Satuan molalitas adalah mol / kg atau (m).

Molalitas (m) = Jumlah mol zat terlarut (mol) ÷ Massa pelarut (kg)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *