Pengaruh Peningkatan Konsentrasi Karbon Dioksida

Banyak ilmuwan prihatin tentang semakin tingginya tingkat karbon dioksida di atmosfer bumi. Dengan karbon dioksida lebih di atmosfer, mereka mengatakan, lebih panas akan terperangkap.

Suhu rata-rata tahunan bumi akan mulai naik. Pada awal tahun 2001, dalam sebuah laporan yang mencolok yang dirilis oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (panel Inggris Nationssponsored ratusan ilmuwan), para ilmuwan menyimpulkan bahwa jika emisi rumah kaca tidak dibatasi, rata-rata suhu permukaan global bisa naik hampir 11 ° F ( 6 ° C) selama 100 tahun ke depan. Para ilmuwan juga menyatakan bahwa polusi buatan manusia telah “memberikan kontribusi substansial” untuk pemanasan global dan bahwa Bumi adalah mungkin untuk mendapatkan banyak panas dari yang diperkirakan sebelumnya.

Seperti kenaikan suhu bisa memiliki efek buruk pada dunia. Salah satu hasil mungkin mencairnya lapisan es bumi di Kutub Utara dan Selatan, dengan peningkatan mengakibatkan volume air laut. Apakah itu terjadi, banyak kota-orang terbesar di dunia yang terletak di sepanjang tepi lautan-mungkin banjir. Beberapa ahli memprediksi perubahan dramatis dalam iklim yang bisa mengubah lahan pertanian produktif saat ini menjadi gurun, dan gurun ke daerah pertanian yang produktif. Setengah dari semua gletser Alpine akan menghilang. Terumbu karang akan hancur, dan spesies tanaman dan hewan yang rentan akan mendorong untuk kepunahan.

Pada tahun 1997, di Kyoto, Jepang, perwakilan dari lebih dari 170 negara bertemu untuk mencoba untuk menyetujui tindakan tegas untuk mengurangi emisi gas rumah kaca mereka. Sebuah perjanjian, yang disebut Protokol Kyoto, dirancang pada pertemuan tersebut mengusulkan bahwa 38 negara industri mengurangi emisi gas rumah kaca mereka tahun 2012 hingga 5,2 persen di bawah tingkat tahun 1990 (Amerika Serikat adalah produsen terbesar gas rumah kaca, menghasilkan sekitar 25 persen gas yang berhubungan dengan pemanasan global, Jepang dan Rusia adalah produsen terbesar berikutnya). Lebih dari 150 negara menandatangani perjanjian, tetapi tidak ada negara industri meratifikasinya, dan perjanjian tidak bisa berlaku sampai sejumlah besar negara-negara industri meratifikasinya.

Pada November 2000, di Den Haag, Belanda, pejabat dari seluruh dunia bertemu untuk menulis aturan rinci untuk melaksanakan Protokol Kyoto. Sayangnya, setelah kurang dari dua minggu, pembicaraan runtuh berantakan tanpa kesepakatan yang dicapai untuk menghentikan pemanasan global.

Alasan utama untuk keruntuhan adalah argumen antara Amerika Serikat dan negara-negara Eropa lebih cara untuk membersihkan atmosfer bumi. Pejabat menghadiri pertemuan itu setuju untuk bertemu sekali lagi untuk mengatasi masalah pemanasan global.

Perbedaan pendapat. Seperti banyak isu lingkungan, para ahli cenderung tidak setuju tentang satu atau lebih aspek diantisipasi perubahan iklim. Beberapa pihak berwenang tidak yakin bahwa penambahan karbon dioksida ke atmosfer akan memiliki efek jangka panjang yang signifikan pada suhu tahunan rata-rata bumi.

Lainnya mengakui bahwa suhu bumi akan meningkat, tetapi bahwa perubahan diprediksi tidak mungkin terjadi. Mereka menunjukkan bahwa faktor-seperti lainnya sebagai pembentukan awan-mungkin menangkal kehadiran karbon dioksida tambahan di atmosfer.

Mereka memperingatkan bahwa negara-negara tidak boleh bertindak terlalu cepat untuk mengurangi pembakaran bahan bakar fosil karena itu akan menyebabkan masalah ekonomi yang serius di banyak bagian dunia. Mereka berpendapat, sebaliknya, bahwa kita menunggu beberapa saat untuk melihat apakah faktor rumah kaca benar-benar mulai berubah.

Pengaruh Peningkatan Konsentrasi Karbon Dioksida
Pengaruh Peningkatan Konsentrasi Karbon Dioksida

Masalah dengan saran itu, tentu saja, adalah bahwa adalah mungkin untuk menunggu terlalu lama. Misalkan pembakaran bahan bakar fosil yang menyebabkan perubahan signifikan dalam iklim. Mungkin butuh setengah abad atau lebih untuk memastikan hubungan antara pembakaran bahan bakar fosil dan suhu planet hangat.

Tapi pada saat itu, hal itu juga mungkin terlalu terlambat untuk menyelesaikan masalah sangat mudah. Karbon dioksida akan telah sudah dirilis ke atmosfer, dan perubahan iklim akan sudah mulai terjadi.

Seperti dibuktikan oleh runtuhnya perundingan iklim dan kegagalan untuk meratifikasi Protokol Kyoto, tidak ada konsensus umum di kalangan ilmuwan, politisi, pengusaha, dan masyarakat umum untuk apa, jika ada yang harus dilakukan tentang potensi perubahan iklim pada kita planet.

Pertempuran antara industri dan lingkungan atas isu pemanasan global berlanjut tanpa visi yang jelas untuk masa depan. Pada bulan Maret 2001, Presiden AS George W. Bush semua tapi mengakhiri kemungkinan bahwa Amerika Serikat akan menindaklanjuti dengan Protokol Kyoto ketika ia mengatakan pemerintahannya tidak akan berusaha untuk mengekang emisi karbon dioksida dari pembangkit listrik.

Ini adalah pembalikan tajam dari jabatannya selama kampanye presiden pada tahun 2000. Mengabaikan laporan ilmiah baru-baru ini diterbitkan, Bush menyatakan bahwa ia membuat keputusan “mengingat keadaan lengkap pengetahuan ilmiah tentang penyebab, dan solusi untuk perubahan iklim global.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *